Ahad, 31 Januari 2010

Paradoks Ruang,Masa dan Kesibukan





Dah tentu kita semua selalu mendengar keluhan orang-orang yang bekerja di kota-kota seperti di Kota Lumpur ni (seperti juga gua sendiri).Berangkat subuh,pulang malam gelita.Belum lagi masuk labon kesesakan dan kelecehan di jalan-jalan yang membuat kita lambat bergerak sampai ke tempat yang dituju.

Pekerjaan terlalu menjerat hidup kita.Sering kali terjadi pekerjaan telah terlalu menceroboh waktu kita.Yang paling hebat tapi menyedihkan,pekerjaan telah membuat jiwa kita ditawan.

Sekarang dah jarang didengari istilah 'mencari nafkah' atau 'mencari makan'.Dalam kepala otak,fikir nak jadi kaya dan benda-benda materialistik.Cuba bayangkan berapa banyak orang yang bekerja bukan kerana menyimpan harapan atau tiada langsung berharap untuk menjadi kaya.

Banting tulang mengumpul fulus untuk merialisasikan hajat memiliki rumah idaman.Setelah dah dapat rumah tu,direnovasi pula.Diperbesarkan.Kemudian perabot nak ditukar dengan yang baru dan lebih gempak.Proses ini berterusan.Sentiasa sibuk membuat segala macam itu dan ini.Buat semua itu untuk dinikmati tapi terlalu sibuk sehingga gagal untuk menikmati hasil tenaga dan fikrah kita.

Ada juga berlaku ketika berada di tempat kerja, rindu menikmati suasana bersantai di rumah.Tapi tatkala di dalam rumah,tak rasa tenteram.Mahu cepat-cepat keluar dari rumah.Ketika sibuk,lahir perasaan nak merasa waktu bersantai tapi bila ada masa itu,kita ingin terus sibuk dan sibuk lagi.

Kita ingin memiliki ruang waktu.Kita mencari-cari kelapangan masa.Kita membahagi-bahagi,menghitung-hitung seluruh waktu hari-hari kita kemudian menyusun semula dan memadatkan lagi agar wujud waktu untuk dinikmati.

Tapi apabila kita berjaya memperoleh masa terluang yang kita dambakan itu, apa yang terjadi? Saat itu juga kita terus sibuk mencari kesibukan.Nak mengisi waktu dengan kesibukan lagi.Paradoks,bukan?

It is not enough to be busy. So are the ants. The question is: What are we busy about? Menjadi sibuk saja tak cukup,semut pun sibuk.Persoalannya: apa yang kita sibukkan itu? Inilah yang diperkatakan oleh Henry David Thoreau.

Sabtu, 30 Januari 2010

"Lampu Hiasan"



Tadi gua berjalan di sebuah kawasan di dalam so-called Segitiga Emas di Kota Lumpur.Dah berjanji jumpa mamat ni yang kononnya suka minum teh tarik gelas besar (tapi dah 3 atau 4 bulan kenal dia,tak pernah pun dia order teh tarik kat mamak).Dia cakap semalam nak pinjam buku dengan gua.Memandangkan J.D Salinger baru meninggal(R.I.P),sesuailah dipinjamkan buku The Catcher In The Rye dan Nine Stories serta sebuah DVD filem neraka oops.. syurga.

Lalu-lintas cukup padat macam biasa.Sampailah gua di sebuah simpang empat berlampu isyarat.Berbekal nasihat oleh daulah yang berbunyi "berhati-hati di jalan raya,ingatlah yang tersayang" , gua pun cuba menjadi seorang pedestrian yang baik lalu gua berhenti sejenak untuk menuggu lampu isyarat berpihak pada gua untuk melintas jalan di atas lintasan kuda belang.

Bukan nak mengada-ngada seperti 'putera lilin' tapi panas terik yang menyengat membuat waktu menuggu untuk melintas terasa seperti tiada pengakhirnya.Mata terus tertumpu pada lampu pelintas jalan seolah-olah menanti isyarat untuk memulakan perlumbaan Moto GP atau Formula One.Di pihak para pengguna kenderaan,lampu kuning sudah menyala dan akan segera disusuli lampu merah.Tibanya giliran gua dan para pejalan kaki lain untuk menggunakan jalan.

Lampu hijau untuk gua dah terbit,segera gua langkahkan kaki.Tapi tiba-tiba terdengar "ciiiiiitttt" bunyi 'drag' tayar dan sedetik kemudian disusuli bunyi hon dari sebuah kereta mewah yang laju menuju ke arah gua.Hanya refleks sekelipan mata yang boleh membuatkan Roger Federer cemburu,gua menarik ke belakang tubuh gua.Kereta itu tak sampai 30cm dari men-'relegate' diri gua dari masih bernyawa kepada hanya tinggal statistik.

Di tengah kebingungan yang bercampur-baur dengan derauan adrenalin,gua masih mampu terdengar suara maki-hamun dari si pemandu yang kepalanya keluar dari tingkap kereta, "Bodoh! Mata tu taruk kat bontot ke ape!".Ketika itu gua masih 'blur' disebabkan kejutan tadi,lalu tidak terkeluar apa-apa balasan dari mulut gua.Gua sempat mencuri pandang ke arah si pemandu tersebut - seorang lelaki lingkungan lewat 20an ke awal 30-an dengan ciri-ciri gaya seorang eksekutif muda duduk di balik stereng kereta 2000cc ke atas (jenama tidak didedahkan kerana tulisan ni bukan iklan atau ditaja oleh sesiapa)

Rentetan peristiwa yang berlaku sekelip mata itu, gua berdiri terpatung di kaki lima jalan.Masih kekagetan.Tanpa disedari gua telah terlepas beberapa giliran untuk melintas.Gua harus menunggu lagi.Setibanya di seberang jalan gua memetuskan untuk berhenti sejenak membeli minuman sambil menikmati rokok yang tidak pernah gagal menenangkan gua.Sambil duduk minum dan merokok,gua membayangkan kembali kejadian tadi.Terasa betapa dekatnya kematian.Setiap detik dan bila-bila masa nyawa kita boleh melayang bukan kerana tindakan kita sendiri dan tanpa kita mampu berbuat apa-apa.

Gua cuba merekonstruk semula babak demi babak yang berlangsung begitu cepat tadi.Memang tak terdaya gua untuk menghalangnya dari berlaku.Macam ni apa ertinya ada lampu isyarat untuk mengatur lalu lintas kalau semua pengguna pun tak ambil pot.Sambil menyalakan lagi sebatang rokok,aku cuba menyusup masuk ke isi kepala mamat tadi tu.Kenapa dia rasa jalan tu macam bapak dia yang punya. (Kalau Najib Razak berbuat macam tu kat Jalan Tun Razak,mungkin boleh diterima logik songsang jika dia claim tu jalan bapak dia)

Dah tentu bukan si mamat tu tak faham, apa pun alasan dia tetap salah.Bukan saja boleh mencelakakan orang lain tapi menyusahkan diri sendiri juga.Tapi dia tetap lakukan juga.Memang sial.Memang bodoh lagi bangang.

"Bro..",tegur seorang mamat berpakaian seragam sebuah kedai kopi menjual gaya hidup,menyedarkan gua dari lamunan. "Ah,ye bro.." sahut gua.Dia menyambung lagi,"Traffic light ngan zebra crossing bukan jaminan..Sekarang ni traffic light sama je dengan lampu hiasan time Raya.Ada ke takde sama je." Gua tersenyum.Tanpa menunggu balasan gua,dia melanjutkan monolognya, "Nowadays,orang makin berpelajaran tapi otak makin tak mampu nak berfikir".Ha! Begitulah rasanya jawapan yang paling sesuai menghuraikan perbuatan mat kereta tadi.Perbualan kami diteruskan dan menjurus ke topik-topik lain yang tidak berkaitan...

Sekembalinya di bilik sewa gua,sambil duduk santai ditemani secangkir kopi panas dan macam biasa kawan terbaik gua,rokok.Lalu sekali lagi aku terfikir peristiwa tadi.Sambil itu teringat gua kepada blog ni.Persetankan je draft-draft tulisan yang bertimbun dan belum dipost dan juga belum siap,gua pun mula menulis tentang ni di kala ingatan masih segar dibenak.

Gua renungkan kembali susuk mat bebal tadi tu.Dari kenderaan dan cara berpakaian,jelas menggambarkan status sosialnya.Setidaknya dia mewakili kaum kelas pertengahan ibukota yang bergaya hidup pasca-moden.Sekurang-kurangnya berijazah sarjana muda.Bekerja di institusi kewangan.Dua kali seminggu ke 'fitness centre' untuk membentuk 'six pack' dan badan berketul-ketul.Malam hari 'hang out' bersama rakan-rakan para yuppies di restoran atau cafe tertentu.Malam minggu pula terkinja-kinja di kelab atau disko.Sebulan sekali mungkin pergi untuk rawatan facial,manicure,pedicure dan urutan badan di spa.Koleksi kad kreditnya pula seperti koleksi setem.Kejap.Atau mungkin dia juga dia sebenarnya seperti mereka ini

Itulah gaya hidup orang seperti mat bebal tersebut.Semua kenikamatan dunia mampu dibeli dengan wang ringgit.Mungkin sebab itu dia merasakan dirinya merasa 'untouchable' dan boleh melanggar lampu merah sesuka hati ditambah dengan maki-hamun seolah-olah dia yang benar.

Oleh itu,Rais Yatim tak usahlah menyalak lagi suruh orang ramai "bersopan-santun dan berbudi-bahasa".Nilai kemanusiaan sudah tidak lagi mempunyai tempat dalam kehidupan di dunia ini yang makin hedonistik.Hidup dah tak membawa apa-apa makna lagi.Manusia tak lebih dari selonggok daging tanpa nyawa.Ketika manusia hanya sekadar binatang berakal,manusia menjadi pemangsa dan mangsa sesama sendiri, survival of the fittest.Naluri manusia telah menjadi buta oleh silauan kemewahan hidup - seperti ular senduk yang 'menari' mengikut alunan musik.Dan menjadi Machiavellian,apa saja cara dan alat boleh digunakan semata-mata untuk mencapai tujuan.Orang putih cakap "it's a dog-eat-dog world".

Secangkir kopi dan dihabiskan.Gua matikan api rokok.Nak pergi mandi.Kalaulah air boleh 'membersihkan' kembali kita manusia...

(p.s : Woit Nami,sebab ni lah gua tak jadi datang jumpe ko ari ni..emosi gua terganggu hahaha..nak call pun ko takde fon sekarang ni..huhu)

Isnin, 25 Januari 2010

Selamat Tinggal Musik? - Bahagian 2






Sejak pertengahan abad ke-20 memperlihatkan evolusi yang penting untuk musik.Bermacam-macam stail,sub-stail,genre dan sub-genre telah lahir.Memang kepelbagaian ini pada dasarnya adalah satu perkembangan yang sihat untuk musik.Akan tetapi pengkategorian atau pengkelasan (pigeon-holing) yang sepatutnya untuk memudahkan kita mengenalpasti bunyi-bunyian yang berbeza telah dipergunakan untuk tujuan pemasaran.Pengkategorian mengikut genre menjadi satu alat pemasaran yang telah memporak-perandakan musik.

Setiap satu genre musik sering dikaitkan dengan kelas sosial dan budaya tertentu,malah agama dan seringkali menggambarkan gaya hidup keseluruhan seseorang itu.Contohnya,jarang kita nampak seseorang dari latar belakang kelas pertengahan yang berminat dengan musik counter-culture.Dia selalunya akan melayan musik pop.Ini bukan pukul rata,bukan tiada langsung anak-anak keluarga kelas pertengahan yang minat musik seperti itu tapi secara umumnya begitulah hakikatnya.

Situasi yang paling ketara yang boleh kita nampak jelas adalah mereka yang berkiblatkan musik "revolusi" seperti punk,hardcore,metal akan bercanggah dan bermusuh dengan mereka yang berpegang kepada musik pop dan hip hop.Genre seperti punk adalah pada dasarmya bersifat revolusionari tetapi ini tidak bermakna genre lain seperti pop,klasikal dan musik asli tidak langsung ada sifat yang sama.Musik Tracy Chapman adalah pop dan folk tetapi subjek liriknya ada mesej melawan dan anti-establishment.Tetapi label-label yang diletakkan kepada jenisan musik mengakibatkan perpecahan ini.

Melabelkan sesuatu produk akan membuatkannya lebih menarik dan menghadkan minat kepada kelas-kelas tertentu.Inilah hasilnya apabila musik dicucuk hidung seperti kerbau dengan hukum pemasaran.Bila keuntungan menjadi nilai utama,ia menentukan penghasilan musik.Akibatnya,keuntungan akan menentukan kebebasan (profit dictating freedom).Inilah budaya dunia pada hari ni.

Apa pun,tidak bermakna tiada langsung musik yang benar-benar bagus.Memang ada dan akan tetap ada pemusik yang berkualiti. Tapi malangnya dalam 10 tahun kebelakangan ni,makin kecundang dalam pertarungan kualiti vs kuantiti.

"Mutual respect" harus ada pada setiap orang yang mengaku dirinya sebagai peminat musik sejati.Kata kuncinya adalah 'kebebasan'.Ini wajib menjadi nilai teragung dalam penghasilan musik dan pilihan peribadi.Musik harus bebas dari stereotaip.Liz Phair menghasilkan musik berbunyi pop dan komersial akan tetapi kredibilitinya jauh lebih tinggi daripada Bono dan U2 yang hipokrit dan menyamar sebagai revolusionari.Malah ramai pemusik yang mengsampahkan pelabelan musik seperti Mogwai yang cukup benci dengan label genre mereka yang diberi nama pasca-rock (post rock).Kepala bana apa yang 'pasca' ni? Dengar pun ketara unsur rock.(walaupun gua masih memanggil mereka post-rock untuk tujuan memudahkan identifikasi)

Ekstremis yang paling teruk dalam musik adalah mereka yang mengaitkan musik asli atau "folk music" dengan patriotisme dan nasionalisme sempit.Orang-orang sebegini mempunyai tanggapan bahawa musik mereka tu tulen dan suci dan diinspirasi oleh identiti nasional tanpa ada sebarang penyerapan budaya lain.Gua rasa nak ketawa ada,nak muntah pun ada.Tak tahulah mereka tu bebal sangat ke atau "in denial".

Sebelum pasaran musik mula meletup,sebelum pemuzik menjadikan wang ringgit sebagai motivasi utama - ketika itulah musik benar-benar tulen,bukan sebab tiada percampuran budaya,tetapi kerana keuntungan bukan aspirasi utama.

Sila jangan kaitkan musik asli dengan nilai-nilai bodoh seperti nasionalime atau patriotisme.Jangan tuduh gua 'bias' terhadap nilai-nilai sebegitu kerana gua berhaluan kiri,tapi hakikatnya seni tiada kaitan dengan nasionalisme.Seni dan budaya sering dimanipulasi untuk propaganda jijik seperti yang dilakukan oleh regim Nazi dahulu.Satu lagi contoh adalah Junta ketenteraan di Greece yang menggunakan musik asli untuk mem"brainwash" orang ramai dan melenakan mereka agar rasa bangga dengan negara mereka.Sesiapa yang merasakan sudah tiada keunikan dan kreativiti dalam musik asli,jangan salahkan ketiadaan nilai bangang seperti patriotisme tapi salahkan industri musik dan daulah.

Kini kita boleh nampak bahawa musik-musik yang pada mulanya bersifat counter-culture yakni musik 'underground' pada asalnya kian dicemari dan makin pudar unsur-unsur melawan arus.Pensasaran musik sebegini kepada kelas-kelas sosial tertentu makin tidak ketara.Nanti dulu,jangan fikir ni adalah satu perkara yang baik.Apa yang berlaku tidak banyak berbeza dengan apa yang terjadi kepada musik asli.Dan juga  perkara sama dengan musik jazz,rap dan hip hop yang bermula sebagai counter-culture.Pasal ni akan disambung dalam bahagian ke-3...

Ahad, 24 Januari 2010

Tak Bertajuk


woit Dollah boleh tidur 5 tahun,gua tidur seminggu tak salah kan??


Dah lama tak buat entri.Bukan sibuk sangat ke apa pun,saja rilek kejap.Rehatkan minda dan jasad.'Hiatus',bak kata orang putih.

Kembali besok.Cheers.





up here in my tree, yeah
newspapers matter not to me, yeah
no more crowbars to my head, yeah
i'm trading stories with the leaves instead, yeah


wave to all my friends, yeah
they don't seem to notice me, no
all their eyes trained on the street, yo, oh
sidewalk cigarettes and scenes, (tempted)


up here so high i start to shake
up here so high the sky i scrape
i'm so high i hold just one breath here within my chest
just like innocence

i remember when, yeah
i swore i knew everything, oh yeah
let's say knowledge is a tree, yeah
it's growing up just like me, yeah

i'm so light the wind he shakes
i'm so high the sky i scrape
i'm so light i hold just one breath and go back to my nest
sleep with innocence...


up here so high the boughs they break
up here so high the sky i scrape
had my eyes peeled both wide open, and i got a glimpse
of my innocence...
got back my inner sense...
baby got it, still got it

Isnin, 18 Januari 2010

Jeng! Jeng! Jeng! Berita Baik



Akhirnya Santa Claus sampai.Dia lambat sebab kantoi curi enjin jet.Ini dia buku Barry Wain pendedahan taik-taik Mahathir Mohamad yang ditunggu-tunggu.

Download sini :http://www.mediafire.com/?m3dgyjz0o0z 

password utk bukak file tu lepas download,sila email gua untuk dapatkan..

Dah download tu,simpan elok-elok untuk tatapan cucu-cicit kelak.Jangan lupa,kongsi dengan kawan-kawan,awek,balak,mak ayah,kaum kerabat lu orang.

Cheers!

P.s Terima Kasih kepada Asparados.

Ahad, 17 Januari 2010

Selamat Tinggal Musik? - Bahagian 1





Asalnya gua nak tulis review tentang musik terbaik dekad 'noughties' (2000-2009).Bila fikirkan balik,gua hilang nafsu nak tulis pasal tu.Sebabnya dekad lepas memang dicemari dengan musik yang teruk lagi menyampahkan dan bertaraf sampah.Rasanya dekad lepas petanda dah sampainya kemuncak kemerosotan kualiti musik.Selain musik-musik 'niche' yang jarang mendapat 'airplay' seperti Radiohead,Fuck Buttons,Arcade Fire,Sigur Ros,This Will Destroy You,TV On The Radio dan sebagainya,gua gagal mendapat keseronokan dan rasa teruja apabila mendengar lambakan musik yang biasa kita dengar di mana-mana.

Sejujur-jujurnya,apakah lu orang benar-benar dapat menghargai dan mendalami musik seperti yang dilelongkan oleh Lady Gaga,Fall Out Boy dan para graduan rancangan realiti?Jika jawapannya ya,sila jangan terus membaca entri ni.

Jadi apakah masa depan musik di abad ke 21 yang masih panjang lagi ni?Musik adalah satu petunjuk penting pencapaian ketamadunan manusia.Musik,sebagai pencapaian kebudayaan menunjukkan kepesatan pembangunan dalam sejarah manusia hingga kini.Maka ia adalah di antara cara komunikasi sosial yang paling penting.Berani gua nyatakan yang musik adalah sebahagian daripada cara dan gaya hidup kebanyakan orang dalam pelbagai budaya bangsa yang ada.

Evolusi,sebagai fenomena yang tidak dapat dihalang,mengakibatkan perubahan dalam masyarakat.Ini sangat mempengaruhi inspirasi dan aspirasi musik.Suku ketiga abad lepas,yakni abad ke-20 menyaksikan bermulanya era bangkitnya musik.Sumber-sumber musik mula berlonggok-longgok dan hasil yang dikeluarkan rata-rata berkualiti.Ketika itu nama-nama yang masih berpengaruh hingga kini seperti John Lennon dan The Beatles,Rolling Stones,Johnny Cash,David Bowie,The Who dan lain-lain telah muncul.

Walaupun gua seharusnya mengaku globalisasi lah yang memajukan musik dan membenarkan kita semua mendengar musik-musik yang begitu pelbagai,namun ia jugalah yang kian 'membunuh' musik.Kadar migrasi yang tinggi di seluruh dunia telah membolehkan pertembungan dan penyerapan budaya dan ini banyak mempengaruhi dunia musik.Kita sering mendengar frasa "masyarakat majmuk" tapi dari sudut pandang  musikal,masyarakat adalah sangat "monocultural".Ini sangat jelas di Malaysia ni tapi fenomena ni juga bertakhta di seluruh dunia.Sebabnya perangai media yang tak ambil pot terhadap nilai-nilai positif daripada wujud daripada masyarakat yang majmuk kerana hanya berminat untuk mempromosi budaya "mudah dan cepat" yang senang dihadam oleh sesiapa saja.

Hasilnya : 
1) Kugiran atau artis baru hanya menciplak dan menkitarsemula hasil-hasil dari pemuzik generasi yang terdahulu.Lantas mereka hanya berjaya mengeluarkan hasil yang haprak dan kedengaran sangat 'plastik'  dan poyo kerana bukan datang dari buah fikrah dan titik peluh sendiri.Tapi sangat 'tangkap lentok' (catchy),jadi senang diterima semua.

2)Pemuzik kreatif yang mahu berekperimentasi dalam berkarya hanya duduk dan kekal di "underground scene" kerana gagal mendapat perhatian yang sepatutnya dan juga sebagai satu protes terhadap scene mainstream yang sumbang dan meloyakan.

Walau sekontang dan kering idea mana pun industri musik sekarang,masih terdapat beberapa nama sama ada baru atau lama yang berjaya tanpa terlalu berkompromi dengan telunjuk kehendak para gedebe industri seperti Radiohead,Sonic Youth,Phoenix,etc dan terutamanya Fugazi serta Ian McKaye yang berjaya melawan arus dengan rekod label independentnya Dischord Records yang menepis segala serangan dari label-label mainstream besar dan kini menjadi tuan rumah kepada lebih 100 buah kugiran dan pemuzik bawah tanah.Di negara kita,wajib kita sebut nama-nama seperti Butterfingers,Carburetor Dung,Second Combat,Sil Khanaz,etc.Merekalah contoh bahawa terdapat kehausan 'subliminal' untuk penerokaan dan pengembaraan musikal yang lebih bermakna dari apa kita biasa peroleh.Lu tak pernah dengar nama atau layan musik mereka? Woit,tutuplah MTV dan radio tu!

Projek para malaon dan media telah berjaya terutama dalam dua dekad kebelakangan ni kerana negara seperti China dan negara kita sendiri cuba menjadi lebih moden dan gempak mengikut acuan globalisasi.Masyarakat kini menerima budaya yang dijual media massa sebagai asas hidup dan mensampahkan budaya sendiri sebagai "inferior" atau "takde standard".

Gua tiada bukti tapi gua yakin di tempat-tempat yang paling terpinggir di dunia seperti Bhutan dan Mongolia pun boleh kita jumpa anak-anak muda yang menyanyikan lagu-lagu Lady Gaga dan Sean Kingston.Ini tidak dianggap pelik.Akan tetapi jika sekumpulan anak muda di London menyanyi lagu dalam Bahasa Mongolia atau melayan kugiran Altan Urag dah tentu dianggap pelik.(Kalau menyanyi lagu bahasa Mongolia di Kuala Lumpur,dah kena tangkap sebab dianggap membahayakan Najib Razak dan Rosmah Mansor,tapi tu cerita lain.)

Terdapat beratus mungkin beribu artis dan kugiran yang dipromosi dan dipilih untuk menjadi terkenal dan kaya tapi hakikatnya tak layak langsung.Nama saja 'globalisasi' tapi bukan budaya semua penduduk dunia yang diglobalkan.Ini yang gua katakan awal tadi,dunia bukan makin multicultural tapi kian monocultural.

Bermula dekad 80-an memperlihatkan teknologi membikin musik makin dipemudahkan dan ni juga menjadi pemangkin kepada genre-genre baru ketika itu seperti rap dan hip-hop,metal,electro.Efek-efek pedal gitar makin berkembang dan pengenalan kepada synthetiser menolak luas ruang untuk berkreatif dan mengembara.Kini amplifier,gitar dan even mikrofon serta alat-alat musik lain boleh menghasilkan bunyi-bunyi yang berbagai-bagai,ini memberi hembusan segar kepada dunia musik.Malah recording software seperti Logic Pro dan Cubase mampu menjadikan seorang pemain alat musik yang bertahap sederhana mahupun yang mereka yang lemah serta penyanyi yang bersuara sumbang kedengaran hebat.

Di dekad 60-an dulu,kebanyakan pemuzik menggunakan teknologi analog.Sebab tu,mereka sentiasa rajin megembangkan bakat dan rajin berkesperimentasi.Bukan tu saja,kos amat tinggi dan memakan masa.Mereka tidak banyak 'tongkat' untuk membantu mereka tidak seperti kini.Hari ni,dengan mudah dan agak murah kita boleh ada 'home studio' peribadi.Akan tetapi teknologi ni semua kian menyumbang kepada musik 'mee segera' yang 'shallow' dan 'hollow'.

Produksi massa menyebabkan kita dihidangkan dengan pilihan-pilihan yang tidak banyak berbeza antara satu dan yang lain.Mereka yang benar-benar bagus dan melawan arus ni hanya hanyut ditelan ombak tsunami.Ramai pemuzik yang memang layak diberi perhatian tapi berapa banyak kali kita buka radio dan apa yang keluar dari corong hanya melodi-melodi yang hampir sama saja setiap kali?Salah mass production atau kita telah hilang inspirasi? Kedua-duanya kot.

Musik adalah ekspresi.Ia dipengaruhi dan mempengaruhi keperibadian dan persekitaran kita.Dah kita hidup di dunia yang mengagungkan keuntungan wang ringgit sebagai nilai dan inspirasi teragung.Apa yang berlaku sekarang pada musik mencerminkan itu.

Rabu, 13 Januari 2010

Orang Kebanyakan




Dia tinggal di kawasan Damansara.Dia memandu kereta Mitsubishi Evo X.Tempat-tempat lepak dan bershoppingnya kalau bukan di The Curve,dia gemar ke KL Pavilion.Dia memiliki gadget-gadget seperti telefon bimbit yang terbaru di pasaran.Dia mahu dilihat melepak dan melabon di Starbucks.

Tapi...

Jangan silap.Dia sebenarnya bukan dari kelas pertengahan.Dia mungkin hanya seorang pegawai biasa kerajaan atau seorang pekerja bank.Dia orang biasa.Kelas pekerja.Hoi Polloi.Ya,dialah golongan "common people",orang kebanyakan pada hari ni.

Imej yang kita gambarkan di kepala apabila dengar frasa "orang kebanyakan" tak sama lagi.Orang kebanyakan yang menyewa di rumah teres setingkat atau di flat perumahan kerajaan dah makin hilang.Mereka tidak lagi sekadar mahu hidup yang sederhana dengan pekerjaan yang terjamin kemudian berkahwin,menghasilkan zuriat.

Di dunia kini gaya hidup sudah tak sama lagi macam 20 tahun lalu.Malah kalau dibandingkan dengan 10 tahun yang lalu pun banyak yang dah berbeza.Orang kebanyakan kini mahu bergaya.Mahu segala macam itu dan ini.Tengok member ada,dia pun mesti ada jugak.Lebih baik kalau dia punya lagi hebat.

Macam mana ni boleh berlaku? Bukan ke semua itu "off limits" kepada orang kebanyakan? Memang kedengaran sangat cliche tapi semua ni disebabkan oleh ombak globalisasi.Tetapan hidup yang kita kenal suatu ketika dulu dah lain.Dah 'up',beb.Kalau baling batu kat sekumpulan manusia,gua sangat yakin akan hinggap pada seseorang yang memiliki kereta.Memiliki rumah sendiri bukan lagi satu angan-angan,tak payah susah-susah - terima kasih kepada pinjaman bank (ataupun mungkin Along jugak).

Nak sumber maklumat,senang je ada internet yang dah makin laju.Tambah lagi dengan kredit yang "free flow" dan macam-macam lagi dah jadi mudah.Bagai bentangan karpet merah untuk orang biasa ni.Orang kebanyakan kita ni dah berkuasa.Makin berpengaruh.Senang je nak lintasi "larangan" terdahulu.

Sekarang macam-macam yang terdahulu hanya mampu dicapai mereka dari golongan kelas pertengahan dan ke atas,dah menjadi seperti asas hidup kepada orang kebanyakan kita ni.Bank-bank berebut-rebut mahukannya sebagai pelanggan.Agar dia dapat membiayai kos makan di restoran mewah,barang-barang kosmetik untuk kelihatan cun dan anggun,bercuti di sana sini.Wow,taraf hidup orang kebanyakan ni dah meningkat dengan begitu mendadak!

Nanti dulu.Makan "buah terlarang" memang akan bawa bahana.Dia mungkin mampu bergaya,berseronok sakan tapi ini yang kita sekadar nampak dari luar.Sebenarnya,dia terpaksa menanggung satu beban.Semua yang dia miliki itu kerana meminjam.Dia berhutang.

Bila terdesak,dia mula bergiat dalam kultus MLM.Ini pun satu lagi masalah,tiada jaminan dia tak akan hilang bukan saja sumber ni,dia mungkin hilang segalanya.Dia mungkin ditipu.Dia mungkin muflis.Awek-awek cun yang terhegeh-hegeh mahu mendampinginya akan menghilangkan diri. Aduh..

Inilah realiti disebalik kehidupan yang didambakannya.Jauh berbeza dari glitz and glamour yang dilihat dan dijual kepadanya di kaca television LCD nya.Inilah tragedi kehidupan pasca-moden.Gua membayangkan mereka ini dah tentu selalu mengalami kesukaran untuk tidur di malam hari.Kegelisahan sentiasa bertakhta di benak mereka walaupun mereka terus berparti untuk melupakan seketika hakikat sebenar hidup mereka.

Gua bukan menulis untuk sindir mereka ni.Gua tidak terlintas langsung mahu menghentam mereka.Benar,gua selalu memperlekehkan mereka ni tapi biasalah kan bila dah geram.Gua sebenarnya bersimpati kerana mereka adalah mangsa yang terpedaya.Gua juga faham orang kebanyakan sekarang ni mengalami banyak desakan tidak kira yang nyata atau halus agar mereka menganut gaya hidup konsumerisme yang plastik ni.

Kesan-kesan yang merupakan manifestasi dari budaya celaka ni banyak yang kini boleh kita nampak.Ramai yang jatuh muflis,tak kurang juga yang mengalami depresi atau lebih teruk.Yang bunuh diri pun ramai.Ni belum masuk kesan-kesan yang bukan secara terus kepada individu.

Di saat ni,gua ditemani dendangan lagu Common People oleh kugiran Pulp.Memang maksud keseluruhan lagu tu lain cerita,tapi yang ketara "common people" yang ada tahun 2010 ni dah tak sama macam diceritakan dalam lirik lagu yang dirilis tahun 1995 tu.

Selasa, 12 Januari 2010

Ideologi Dan Identiti

Siapa gua? Siapa kita ni? - persoalan tanpa jawapan nyata yang menggangu kita sejak dahulukala lagi.Meng-establish identiti kita sebagai seorang individu bukan senang.Ibu bapa,kaum kerabat,taraf pendidikan,profil kerja - ini semua bantu membina identiti kita.Persekitaran kita membesar,bahasa-bahasa yang kita tutur,etnik atau kaum kita menambah kepada pembentukan identiti.

Akan tetapi faktor-faktor yang tidak dapat kita pilih sendiri yakni diluar kuasa penentuan kita seperti ibu bapa,etnik,tempat kita membesar dan lain-lain,tidak akan membina identiti sebenar kita.Identiti sebenar kita berasaskan apa yang kita pilih sendiri.Keputusan kita secara bebas.Jadi,jika gua pilih untuk menjadi seorang pemain bola,itu adalah identiti gua.Akan tetapi kalau gua menjadi seorang jurutera atas arahan ibu bapa,maka itu bukan identiti gua yang sebenar.

Kita adalah hasil persekitaran kita.Kita semua produk dari apa yang kita dengar,lihat,baca,alami.Setiap orang ada 'dunia kecilnya' dan berhubung dengan dunia luar melaui caranya yang tersendiri.Dia akan terima apa yang menarik minatnya.Oleh itu,identitinya dibentuk oleh pengaruh-pengaruh yang paling kuat ke atasnya.

Ideologi yang kita minat,terima,setuju dan sebarkan juga menentukan identiti kita.Sama ada ideologi politikal,agama, atau falsafah.Kita mungkin mengikut ideologi yang kita pegang melalui pemahaman atau ia adalah pengaruh terkuat kita atau pun kerana 'role model' kita.Apapun,pegangan ideologikal kita menentukan diri kita,identiti kita.

Ini semua adalah kebaikan,kita berusaha menjadi manusia yang baik sama ada kita sedar atau tidak.Tidak menjadi masalah langsung.Kecuali bila identiti ideologikal kita terlalu membebankan kita - contoh,seorang atheist tidak dapat merasai kuasa psikologi yang boleh diperoleh dari kepercayaan (faith).Ideologi boleh mengikat kita kepada suatu tahap dan kita tak dapat pergi lebih dari tahap tu.Kita menjadi fanatik,terlalu taksub seperti mat-mat fundamentalis agama yang bermimpi menjadi orang Arab.Orang-orang sebegini adalah bagai banduan didalam penjara pegangan kepercayaan mereka tu.

Ideologi tidak boleh dibenarkan untuk menguasai diri kita dan memerangkap kita.Kita wajib mempunyai pandangan yang melangkaui ideologi kita semata-mata jika terbukti ada salah dan tidak sesuai dan menerima apa saja yang benar-benar mendatangkan kebaikan.

Isnin, 11 Januari 2010

"Terima Kasih Kerana Sudi Meluangkan Masa"

Apa masalah terbesar di Malaysia yang cemerlang,gemilang,terbilang..oops, maaf..di 1Malaysia pada masa kini? Dah tentu kita semua boleh sediakan satu senarai yang berjela-jela tentang soal ni. Rasuah,penyelewengan,kebobrokan sistem politik,kerajaan yang haprak lagi tak berwawasan,tak memperdulikan masalah rakyat,sistem perundangan yang diseleweng daulah,terlalu menunduk kepada globalisasi..hampir tiada hujung pangkal kalau nak sebutkan semua.

Tapi boleh dikatakan semua itu diikat oleh satu benang yang sama - kita masih belum pulih dari mabuk yang bermula pada zaman penjajahan British.Kita belum yakin dengan diri kita sendiri.Sehingga hari ni,kita obses berlebihan dengan budaya penjajah.Gua bukan mahu membebel seperti mat-mat serban kontot akal yang menyalahkan segalanya pada "budaya barat".Maksud gua,kita terus melakukan kerja-kerja bodoh dan menghina diri sendiri seperti terus nak 'mengInggeriskan' nama-nama bangunan,merosakkan BM dengan memasukkan perkataan-perkataan berbunyi Inggeris yang tak diperlukan langsung sebab memang sudah sedia ada perkataan asal.

Yang buat gua geram lagi menyampah lalu terfikir untuk tulis ni adalah protokol-protokol lapuk dalam surat-menyurat rasmi yang diwaris dari zaman British.Dari ketika kita bersekolah,kita diajar menulis surat rasmi wajib menggunakan ayat-ayat bodek yang tak ikhlas langsung seperti "Tuan/puan yang dihormati" untuk memulakan surat dan diakhiri dengan ayat seperti "setinggi-tinggi terima kasih...yang menjalankan tugas/yang ikhlas/yang benar".Kita juga dididik untuk menyatakan "segala kesulitan amat dikesali" serta "terima kasih kerana sudi meluangkan masa" dan "maklum balas dari pihak tuan/puan amat diharapkan dan dihargai".

Adoi,berdarah otak.Woit,kalau gua menulis untuk mengadu pasal perkhidmatan internet yang selalu terganggu atau pertanyaan tentang apa-apa saja yang gua telah langgan dan bayar,dah tentu gua sendiri yang kesulitan dan dah tentu maklum balas adalah mesti.Buat apa gua nak bodek dengan ayat-ayat manis?

Peliknya kita ikut saja protokol-prtokol yang tak membawa apa-apa makna ni semua tanpa menghiraukan sama ada penting atau tidak penggunaannya.Atau apakah kita benar-benar bermaksud apa yang kita karang itu.Sampai ada yang kerap bertanya-tanya kepada rakan ketika sedang menulis surat,apa ayat-ayat bodoh yang perlu mereka gunakan.

Jarang kita mempersoalkan kewajipan menggunakan ayat-ayat protokol tu.Jika diteliti sedikit ayat-ayat yang gua "bold"-kan (tanya sikit,bold dlm BM apa?) di perenggan ke-3 tadi,perhatikan yang frasa-frasa tu semua seakan-akan 'menghambakan' diri kita yang menggunakannya.Seolah-olah kita merayu-rayu kepada si pembaca.

Pada zaman penjajahan British,penting kepada penjajah untuk membuat orang ramai berasa seperti hamba.Jesteru protokol surat seperti itu perlu diikuti.Tapi buat apa kita sekarang ni yang hidup dalam sebuah demokrasi (kononnya),meneruskan sistem lapuk ni?Benda macam ni pun kita ikut membabi-buta,jadi tak hairan kita menganggap pemimpin-pemimpin  kita seperti Raja-raja (atau Ratu sebab Rosmah de facto PM) yang mesti kita hormat tanpa dipersoalkan.Kita kononnya tahu kerajaan kita dalam sistem demokrasi tapi perlakuan kita seolah-olah masih dalam sistem feudal.Sebab mentaliti kita masih di takuk lama.

Jangan samakan apa yang gua maksudkan dalam tulisan ni dengan ayat-ayat manis kepada yang tercinta, awek/balak.Memang macam menghambakan diri dan membodek juga tapi yang macam ni kes 'special'.Ini bukan setakat tak apa,malah wajib kita buat.

Obsesi kita dengan protokol dalam surat-menyurat dan perhubungan formal boleh dikatakan tidak relevan dengan dunia hari ni.Gua tak cakap yang kita ni perlu marah-marah atau maki-hamun.Memang dalam banyak situasi kita kena berlembut atau berdiplomasi tapi hakikatnya buat apa sampai macam nak hambakan diri?Nanti terbawa-bawa ke dalam perangai sebenar kita.

Ahad, 10 Januari 2010

Ketakutan Dan Manipulasi


Di zaman dahulukala ketika semua negara hidup di bawah telunjuk autokratik monarki;ketenteraan,polis,perundangan dan agamawan menjadi alat-alat untuk memastikan dan menjaga tatatertib.Semuanya berfungsi dengan mempermainkan perasaan takut.Keadaan ni tidak banyak berubah dengan peredaran zaman walaupun daripada lebih 200 negara di dunia kini,lebih kurang 120-130 diklasifikasi atau mengaku sebagai mengamalkan demokrasi.

Dengan peredaran masa,dah tentu alat-alat seperti yang dinyatakan tadi tidak cukup berkesan untuk memanipulasi dan mengawal manusia.Pemprograman perilaku yang halus dan licik dikembangkan,contohnya melalui propaganda media serta indoktrinasi melalui sekolah dan sistem pendidikan.Media dikawal dan dimiliki oleh parti pemerintah dan pendidikan pula melahirkan generasi yang semakin tidak mahir berfikir,cuma cekap menghafal apa yang disuapkan saja.

Teknologi propaganda mengolah persetujuan sering dipanggil dengan nama manjanya,PR.PR yang dimaksudkan ni bukan Pakatan Rakyat tapi "public relations".Gua difahamkan PR pada asalnya adalah sebuah sistem yang direka untuk 'reconcile' kepentingan kumpulan dan pihak yang berlainan seperti masyarakat dan kuasa,daulah dan orang ramai,syarikat dan koperasi dan lain-lain.Jangan ketawa,tapi PR pada awalnya adalah jentera untuk menyampaikan maklumat yang tepat dan betul.Sekarang ni teramatlah sukar untuk kita kenalpasti berapa dan mana satu pakar-pakar PR ni yang benar-benar patuh kepada objektif dan etika sebenar PR.

Di kala ini,kita boleh buang saja takrif asal PR.Tiada lagi 'reconcile' tetapi hanya 'con job'."Public relations" ni sebenarnya "public manipulation".Seperti yang dilakukan oleh syarikat PR bernama Apco Worldwide yang salah satu pelanggannya adalah Barisan Nasional.

Dalam sebuah regim berciri diktator,sama ada dikuasai oleh seorang individu atau kerajaan yang memerintah atau seorang yang menetukan semua manakala yang lain-lain cuma tukang bodek dan pak turut,amat mudah untuk memanipulasi minda rakyat.Pada kebiasaannya,sebuah regim yang bersifat anti-demokrasi muncul kerana rakyat telah berpecah-belah atau/dan berlaku rampasan atau perubahan kuasa.Rakyat yang ketakutan,keliru dan lesu akan menerima saja perubahan tanpa banyak fikir.Ini yang berlaku selepas Tanah Melayu merdeka.Rakyat telah melalui zaman penjajahan,maka Umno dan Perikatan telah dialu-alukan seolah-olah penyelamat seperti Ultraman yang turun dari langit.

Akibat keadaan rakyat yang "vulnerable",regim akan dengan senang men'sensor' dan memutarbelitkan maklumat yang disalurkan kepada orang ramai.Ini adalah untuk mengolah persetujuan rakyat agar terus menerima dan menyokong regim itu.Inilah taktik Umno yang telah memutarbelitkan sejarah supaya nampak seperti hanya mereka saja yang berjuang untuk kemerdekaan dan komunis dijadikan momok untuk menakut-nakutkan rakyat agar menyokong Umno dan Perikatan.

Apabila nampak taktik-taktik tersebut telah berjaya,dah tentu diteruskan dan diperincikan lagi.Apabila masyarakat terus dibentuk dengan cara-cara sebegitu,maka akan menjadi tidak teratur dan hilang pandangan pada realiti.Mereka telah didodoikan.

Salah satu tugas utama pemimpin dan kelas pemerintah adalah memastikan regim mereka bertahan selama yang mungkin.Sebelum ini tercapai,cerucuk yang perlu ditanam adalah 'stabiliti' dan 'keamanan' atau dalam kata lain yang lebih tepat - menjinakkan dan mendodoikan rakyat.Maka tidak hairanlah kita selalu mendengar ayat seperti "kerajaan BN menjamin masa depan negara" serta slogan-slogan dan lagu-lagu haprak dimuntahkan oleh mesin-mesin propaganda.

Pada peringkat mulanya,daya untuk melawan dalam sebuah peradaban yang keliru dan tidak tersusun telah mandulkan lagi dengan beberapa kelonggaran dan "keistimewaan" agar wujud satu ilusi bahawa kebajikan dan keperluan mereka dijaga oleh daulah.Segala rungutan yang kedengaran hilang.Mereka kembali berpuas hati sehingga sampai masa gula-gula wajib ditaburkan lagi.

Masa berlalu dan walaupun makin wujud kesedaran dan rasa tidak puas hati di kalangan orang ramai,kuasa regim telah menjadi semakin susah untuk digugat.Semangat untuk melawan ada tapi cara dan bagaimana untuk melawan gagal difikirkan.Tambahan pula dengan rasa takut yang telah dimanipulasi.Fikrah mereka telah dibonsaikan.

Berapa ramai warga kita yang bonsai fikrah tidak diketahui.Sudah tentu institusi pendidikan tinggi kita tidak akan membuat kajian ke atas hal ni kerana dah menjadi tugas mereka untuk membonsaikan anak-anak didik.Menurut Prof Nordin Kardi,VC universiti paling corot negara yang tidak tahu minyak dan gas digunakan untuk jana tenaga elektrik,rakyat negara ini bijak-bijak belaka.Tapi menurut Nami,seorang dadaist wannabe, 99% rakyat kontot akal.Kedua-dua kenyataan ni tidak munasabah langsung.Akan tetapi,jika gua disuruh memilih antara seorang profesor Kangkong yang ijazahnya diragui kesahihan dan seorang Lalang berkualiti tinggi,sudah tentu gua lebih mempercayai labon Lalang tu.

Maaf,gua teralih pandangan pulak tadi.Bukan taktik manipulasi,ye.

 Kisah regim diktator dalam karya Animal Farm oleh George Orwell menggambarkan bagaimana dengan mudah seorang diktator mampu memanipulasi fikiran warganya.Dalam ceita ini,watak Napoleon,seekor babi mengundang rasa takut haiwan-haiwan lain melalui anjing-anjing yang menjadi pengawalnya.Ini membolehkan Napoleon mula memesongkan fakta.Binatang-binatang lain akur kepada Napoleon sebagai pemerintah.Walaupun selepas bebrapa lama,mula wujud ketidakpuasan terhadapnya,majoriti percaya kepada Napoleon kerana pandangan mereka telah dipesongkan dan juga kerana fikrah mereka telah kontot.

Regim bersifat diktator yang muncul selepas kecelaruan mampu memanipulasi kelemahan-kelemahan masyarakat sebegini.Amat mudah untuk warga-warga dalam keadaan macam ini untuk terperangkap dengan kelicikan tipu helah daulah kerana mereka hanya mendapat sumber maklumat yang telah dikawal.Lantas amat sukar untuk mereka menerima dan menghadam pandangan yang berbeza yang diajukan oleh minoriti yang telah sedar.

Keadaan macam ni memudahkan lagi daulah dan perkakas-perkakasnya untuk terus mengalih pandangan orang ramai dari kebobrokan dan penipuan yang sebenarnya sukar disembunyikan lagi seperti najis-najis yang melimpah keluar kerana tangki kumbahan telah overflow.

Jikalau masyarakat mampu bersatu pada awal-awal lagi untuk memberontak ke atas regim,kemungkinan besar regim itu akan digagalkan.Akan tetapi,seperti rakyat Tanah Melayu ketika itu yang sudah pun berpecah kerana dasar pecah dan perintah British,tak mungkin rancangan Umno ketika itu dapat  dihidu apatah lagi dihalang.Lagipun,pada permulaan regim-regim akan menggunakan langkah-langkah yang tidak jelas menampakkan jalan yang akan diambil selanjutnya.

Apa sekali pun cara yang digunakan oleh regim-regim yang selalunya menyamar sebagai demokrasi ini,pemangkin dan senjata yang paling utama mereka adalah manipulasi ke atas sifat takut semulajadi manusia.

Sabtu, 9 Januari 2010

Jangan Biar Pandangan Kita Dialihkan


Gua asalnya dah bertekad tak mahu tulis apa-apa pasal isu berebut kalimah Allah ni.Ini sebab gua yakin ia cuma satu elaborate spin oleh kerajaan yang melibatkan beberapa pihak yang bersekongkol,termasuk para agamawan (clerics) Katolik.Isu ini digunakan oleh kerajaan untuk mengalih pandangan orang ramai daripada memberi tumpuan kepada isu-isu yang sepatutnya seperti GST,gula dan enjin jet hilang.Lagi banyak kita bicarakannya,lebih menguntungkan malaon-malaon ni.

Setelah 3 buah gereja diserang dan dibakar kelmarin,gua rasa wajib gua nyatakan sesuatu.Gua seorang yang anticleric (anti-agamawan).Ini tidak bermakna gua tak percaya kepada agama atau Allah.Gua cuma sukar untuk mempercayai kata-kata dan tindak tanduk para agamawan dan institusi agama,tak kira mereka itu agamawan Islam sendiri mahupun apa saja agama lain.Jika kita lihat pada sejarah,memang dari dulu lagi golongan yang kononnya alim ulamak ni sering menjadi puppets kepada daulah.Kalau tak percaya,lihat perangai JAKIM.

Yang mencurigakan dan boleh dikatakan memperkukuhkan apa yang gua percaya disebalik isu ni ialah hanya 1 saja daripada 3 gereja yang dibakar adalah gereja Katolik.Itu pun Assumption Church,PJ ini hanya mengalami kerosakan yang tidak teruk.Mungkin juga mat-mat bebal disebalik serangan-serangan ni tak dapat membezakan antara gereja Katolik dan Protestant,tapi gua tetap percaya hal ini lebih berbelit dari itu.

Gua rasa tak sepatutnya gua sebutkan di sini apa yang gua maksudkan ni kerana ni dah tentu akan menjana lagi debat dan persoalan yang akan mengheret lagi isu ni.Dan ni menyebabkan kita secara tidak sedar membantu mengkaburkan pandangan dari perkara-perkara yang mahu dikambuskan oleh daulah dengan menggunakan taktik silap mata mereka ni.

Gua bersimpati kepada penganut Kristian amnya dan mereka yang bermazhab Katolik khususnya atas apa yang berlaku.Tapi minta maaf cakap,gua percaya para agamawan anda turut terlibat.Kalau sesiapa yang belum tahu nak tahu apa yang gua maksudkan,pergi cari apa yang patut,baca sendiri dan fikirkan.

Jangan salah faham.Jangan fikir gua sedang berpihak kepada mat-mat fascist agama yang menggunakan Islam untuk menjustifikasikan tindakan bodoh mereka dan menyokong kerja rebut nama Allah ini.Hakikatnya,ramai pihak terlibat dalam sandiwara ini.

Selain sebagai taktik mengalih pandangan,insiden ini telah menjadi satu taktik mengolah persetujuan (manufacturing consent) terhadap penggunaan ISA.Bila kecoh tragedi ini semalam,Kerismuddin Hussein tiba-tiba meyebut tentang ISA.Memang licik mereka ni.

Apapun,kita jangan mudah terpedaya dengan wayang besar yang sedang dipentaskan ni.Jangan kita alih pandangan kita dari perkara-perkara yang sepatutnya,seperti yang diharapkan oleh daulah.

Jumaat, 8 Januari 2010

Siapa Boleh Tolong Jawab - Kata-kata Akhir

Baguslah sasaran kedua-dua bahagian entri "Siapa Boleh Tolong Jawab" sebelum ni sedar saya merujuk kepada dia dan dia telah menjawab.Tapi jawapan-jawapannya sama saja macam yang pernah keluar dari mulut sebelum ni.

Dunia ni milik anak muda.Kuasa melakukan perubahan terletak pada anak muda.Kalau kita gagal mendalami hati dan perasaan anak muda,kita tak akan berjaya memahami dan mendorong anak muda.

Saya tidak menghasut kedua-dua bangun berdiri dan teh tarik gelas besar.Memang benar,mereka mula bangun menyuarakan rasa hati mereka lepas kenal dengan saya.Pertama kali saya jumpa kumpulan ni,saya dah perasan ada yang tak kena.Saya dapat kesan ada ketidakpuasan hati.Saya cuma mencurahkan minyak pada bara.Kerana tidak guna hanya memendamkannya.

Takkan selama ni tak perasan langsung ada yang tak kena dengan geng sendiri?Atau berpura-pura buat buta saja?

Memang kita wajib berkorban jika mahu berjuang.Tapi jikalau diri kita sendiri pun rasa tertindas,macam mana ni?Dan kita berkorban tidak bermaksud orang lain harus terkorban sekali.

Ada benda yang kita boleh ketepikan saja demi kepentingan bersama dan keadilan tapi ada yang tidak boleh.

Memang masih boleh berbincang tapi harus ingat,kami bukan ada masalah dengan pemikiran oleh Marx,Lenin,Trotsky,et al.Kami tak mempersoalkan itu semua.Jangan salah faham.Kami cuma ada masalah dengan hala tuju kumpulan.

Saya tak mahu membebel panjang.Kita lihatlah macam mana nanti.

Cheers

Khamis, 7 Januari 2010

Siapa Boleh Tolong Jawab? - Bahagian 2

Sebelum ni,dalam bahagian 1 gua mengaju persoalan tentang pegangan fahaman dan conscience peribadi.

Kali ni gua nak melabon pulak tentang beberapa tindakan dan perangai oleh golongan kiri yang membawa bahana kepada pergerakan sendiri.Tidak kira sama ada mereka itu sosialis atau pun anarkis.Bukan gua berniat nak menghentam mereka ni yang gua anggap sebagai 'rakan seperjuangan',(dalam bahasa skema) tapi gua cuma mahu membuat kritikan membina agar kita dapat sama-sama bergerak melintasi pagar-pagar ini.

Seperti perangai mat-mat fundamentalis agama,ramai golongan kiri ini berlumba-lumba mahu membuktikan siapa lebih betul dari siapa.Sindrom ini menyebabkan tertubuhnya berlambak-lambak kumpulan atau organisasi kiri yang lebih gemar bersaing sesama sendiri daripada menumpukan perhatian kepada common goal mereka iaitu menjatuhkan sistem kapitalis.Ini sangat merugikan.

Memang terdapat kontradiksi-kontradiksi di antara pegangan dan jalan yang dipilih oleh organisasi-organisasi ni.Segala kontradiksi yang menceraikan mereka ni bukanlah kontradiksi utama.Tapi cuma kontradiksi sampingan.Apakah mereka tak nampak langsung persamaan yang ada pada mereka?Mengapa dialektika tidak diguna pakai dalam mencari kesepakatan? Dialektika adalah untuk mengenalpasti persamaan walaupun terdapat percanggahan.

 Yang bertakhta di benak mereka ni adalah fanatisisme.Sifat terlalu mengagungkan fikiran sendiri hingga tidak mampu menerima percanggahan yang nyata terhadap pegangan mereka.Contohnya,hanya apa Marx cakap saja betul.Atau hanya apa Bakunin kata saja diterima.Ini menjurus kepada sifat dogmatism.Come on,ideologi politik saja tidak lengkap untuk melingkumi kesemua permasalahan manusia.

Terdapat juga satu gejala yang boleh digelar sebagai "elitis".Menidakkan orang yang tidak sekepala dengan mereka daripada bersama-sama sekapal dengan mereka.Woit,siapa musuh utama kita kalau bukan kapitalis?Mengapa mahu berseteru dengan orang yang bukan sebahagian dari musuh utama kita?

Beberapa hari lepas,gua terbaca satu laporan akhbar mengenai harga roti.Pengeluar-pengeluar roti ini telah bersepakat untuk menentukan berapa banyak kenaikan harga dan bila tarikh kuatkuasa.Nampak tak,walaupun malaon-malaon kapitalis ini bersaing,mereka masih mampu bekerjasama bila masa perlu dan mendatangkan faedah.

Memang kita wajib mengambil rujukan dari sejarah dan memahami teori-teori.Tapi kita juga wajib mengenal yang mana pemalar (constants) dan mana pembolehubah (variables). Seperti tentang demografi.Contohnya,kita tidak boleh mengambil pendekatan yang bulat-bulat seperti di UK untuk gerakan kita di Malaysia.Demografi di sana sudah tentu jauh berbeza dengan di Malaysia.Ini kita mesti ambilkira.

Segala kegagalan memahami fakta-fakta dan faktor-faktor ini akhirnya hanya akan menguntungkan musuh utama kita semua,kapitalisme.Janganlah kita asyik mahu 'membakar jambatan' seperti Rais Yatim.

Ape pun tulisan ni cuma lebih ke arah persoalan dari gua,bukan satu pandangan yang nyata.

Ya,Betul,Inilah Budaya Kita!

Selama ni Mahafiraun telah membebel bahawa berdemonstrasi "bukan budaya kita","kita orang timur jangan contohi orang barat",bla,bla,bla...Lalu gua terbaca berita ini.Terkejut beruk gua,wei! Macam mana ni?! Bukan ke dah cakap ni bukan budaya kita,woit??

Fikir punya fikir,akhirnya gua faham.

Sebenarnya macam ni:

Kalau protes demi kepentingan rakyat,bukan budaya kita (contoh:demo BERSIH,Hindraf,anti-harga minyak naik)

Kalau buat demonstrasi demi menaikkan saham politik,itu dikira budaya kita (contoh: demo kepala lembu dan macam yang dalam berita tu)

Dah faham?

Rabu, 6 Januari 2010

Siapa Boleh Tolong Jawab?



Selalu gua fikir dan fikir persoalan ni,masih lagi gua gagal mendapat jawapan.Ini adalah satu guilty conscience yang menghantui gua seperti nama Altantuya sentiasa memomokkan Najib Razak.

Bila dikenangkan kembali,rasa serba salah ni pertama kali muncul beberapa tahun yang lalu setelah gua membaca bait-bait ini :

Under the capitalist system, in order that England may live in comparative comfort, a hundred million Indians must live on the verge of starvation--an evil state of affairs, but you acquiesce in it every time you step into a taxi or eat a plate of strawberries and cream. The alternative is to throw the Empire overboard and reduce England to a cold and unimportant little island where we should all have to work very hard and live mainly on herrings and potatoes. That is the very last thing that any left-winger wants. Yet the left-winger continues to feel that he has no moral responsibility for imperialism. He is perfectly ready to accept the products of Empire and to save his soul by sneering at the people who hold the Empire together.

Marx dan Engels telah bersabda dalam Manifesto Komunis bahawa "roh komunisme sedang menghantui Eropah" ketika itu.Tapi apa yang menghantui gua sekarang adalah seperti yang dikatakan dalam petikan di atas oleh George Orwell dalam karya The Road To Wigan Pier.

Memang dia melabon pasal England pada 1937.Memang lah Empire pun dah lama berkubur.Jadi buat apa gua nak ambil hirau apa dia surahkan dulu tu?

Sebabnya mudah saja.

Struktur ekonomi dunia masih sama,dulu dan kini.Yang berubah hanya watak-watak.Malaon-malaon seperti gabenor dan 'missionaries' telah digantikan dengan Bank Dunia dan para birokrat.Tapi senario beberapa kuasa imperialis mentekedarah seluruh dunia tidak berubah langsung.Juga kabal-kabal rahsia yang tak berapa rahsia masih ada.

Ok,berbalik kepada soalan cepu mas yang gua takkan dapat jawab walaupun gua diberi talian hayat yang 'unlimited' tak seperti dalam game show di TV yang cuma memberi dua atau tiga talian ni.Macam mana gua nak terus hidup dalam dunia kapitalis ni sambil mengelak dari 'bersekongkol' langsung dengan malaon-malaon ni?Bagaimana nak elak dari menyumbang kepada masalah?

Kerana mengikut kata Malcolm X, "you're either part of the solution or part of the problem".Dan gua kini langsung tak rasa macam gua ni sebahagian daripada penyelesaian (solution).Hakikatnya, gua cuma ada idea-idea samar tentang jalan penyelesaiannya.Jadi seperti kata Orwell,gua cuma berada di takuk "makan strawberi dan naik teksi".(Walaupun sebenarnya kedua-duanya sama ada strawberi mahupun naik teksi pun gua tak buat.Tapi janganlah bebal sangat macam Basuh Baju yang tak faham apa tu analogi.)

Bila gua membaca segala macam tulisan-tulisan hala-kiri,gua akan selalu teringat bidasan Orwell itu.Betul ke kita ni nak selamatkan dunia? Atau kita cuma nak selamatkan diri kita sendiri? Nak hilangkan rasa guilty conscience tu je?

Gua dah tulis pasal benda-benda ni.Gua dah banyak melabon kat orang lain tentang kepercayaan yang gua pegang ni.Gua dah hentam malaon-malaon tu.Gua teliti dan memilih,tak sewenang-wenangnya beli sebarang jenama produk.Gua even jadi vegan sebab hal ni.

Akan tetapi adakah lepas buat tu semua gua dah jadi seorang yang benar-benar bebas dari dipertanggungjawabkan di atas kebobrokan dunia ni?Dah mensucikan diri seperti Rahim Thamby Chik dulu yang pergi ke Mekah lepas kecoh kes rogol budak bawah umur tu?

Gua seorang perokok dan gua selalu main buang saja puntung rokok merata-rata.Tapi gua boleh pulak cakap gua ambil berat pasal alam sekitar dan pencemaran.Berapi-api bebel pasal pemanasan global.Banyak lagi contoh 'hipokrasi' lain yang malas gua nak sebut.Nanti jatuh pulak saham gua.

Woit,sebut ayat "nanti jatuh pulak saham gua" dah cukup untuk mengukuhkan relevance soalan 'niat ni nak selamatkan dunia atau jaga kredibiliti diri sendiri?'.

Jadi boleh ke gua atau kita ni,dengan jujur,berkata yang kita ni bukan setakat para leftists kecewa yang hanya nak ubatkan rasa bersalah kita?Adakah kita ni layak digelar problem-solvers dan bukan sebahagian dari masalah itu sendiri?

Isnin, 4 Januari 2010

Kepada Yang Berkenaan : Jangan Gaduh,Jangan Cari Gaduh,Jangan Jadi Bodoh

Gua bukan seorang penulis
Gua juga bukan seorang puitis
Malah gua juga bukan seorang yang artistik sama sekali

Gua cuma seorang yang gemar membaca dan mahu berkongsi

Tak hairanlah jika hasil tulisan gua tak menarik
Tak merangsang minda
Tak menimbulkan rasa ingin tahu
Tak mencabar pendirian orang
Tak membangkitkan semangat berkobar-kobar
Tak menghidupkan perasaan di jiwa (apatah lagi di raga)

Tak apa sama sekali semua tu
Gua tak kisah

Kalau gua buat orang tak puas hati
Buat orang bergaduh
Buat orang bosan
Buat orang rasa loya
Buat orang membenci

Tu semua tak apa juga kalau orang itu tak sekepala dengan gua
Tak boleh menerima pandangan lain dari yang dipegang
Gua masih tak ambil hirau



Tapi...

Gua amat kisah

Kalau nukilan gua melahirkan rasa tak senang
Menimbulkan salah faham
Mencetuskan sengketa

Antara mereka yang gua anggap rakan
Mereka yang punya idea yang sama dengan gua
Mereka yang berkongsi fikiran yang sama

Yang macam ini sudah songsang
Ini dah tersasar jauh

p.s woit,dah betul-betul  Bangun Berdiri lum?

Sabtu, 2 Januari 2010

Baik dan Buruk..Betul dan Salah - Tiada Yang Nyata

Masa nak mulakan blog ni,gua bagi tahu rakan-rakan Teh Tarik Gelas Besar dan bangunberdiri yang gua akan banyak mengahwinkan tulisan-tulisan gua dengan muzik dan filem.Tapi belum pernah pun.Mesti depa ni dah mengumpat-ngumpat gua,"Mana ni,tak pancut-pancut pun?!".So ni lah dia...




Seperti biasa gua sentiasa mencari dan meneroka muzik yang tersorok di dunia internet dan tadi gua jumpa sebuah lagu ni.Lagu dari genre alternative folk berjudul "Small Thing" hasil karya Barton Carroll ni bercerita tentang Perang Dunia Ke-2 dari pandangan mata dan hati seorang gadis Jerman.Gadis ni masih muda ketika itu (mungkin cun dan bergetah tapi tu cerita lain).Di usia muda dia dah memikirkan mengenai peranan yang harus dia mainkan dalam sebuah masyarakat yang boleh dikatakan di antara jika bukan yang paling dasyat dan jijik dalam peradaban manusia.

Gadis itu menyebut tentang menjadi "naive enough to survive".Apakah itu merujuk kepada warga di Berlin ketika itu yang agak tidak ambil peduli sangat dan menjalankan aktiviti seharian seperti sediakala di kala bala tentera Rusia sedang mara?Hitler yang diambang kekalahan sedang meracau-racau dan menyeru unit-unit yang sudah tidak wujud untuk mengawal kota manakala para Fascists yang setia sedang merekrut dengan paksaan sesiapa saja yang mampu memegang senjata (dan membunuh sesiapa yang tidak mampu dan tidak mahu).Ketika ini,ramai yang tidak ambik pot dengan titah pemerintah mereka,jelas nampak kemuflisan ideologi yang mereka pegang itu.

Ataupun adakah bait "naive enough to survive" itu menerangkan di masa kuasa Nazi sedang gah dan ramai yang memperoleh benefit dari pemerintahan Nazi tidak ambil pot langsung sama ada untuk melawan mahu pun menyertai kekejaman rejim itu.Dalam konteks ini,"naive" adalah alasan?

Nanti dulu.Jangan cepat sangat buat konklusi.Bila gua terus mendengar lagu ni,ternyata tanggapan awal gua tersasar jauh.Gadis itu sedang bernaratif tentang peristiwa hitam yang menimpa dirinya.Dia telah dirogol oleh tentera Soviet.Gua gagal tangkap hala tuju sebenar lagu ni pada pertama kali dengar.Ulang dengar kali kedua dan ketiga,sangat jelas.

Ini bukan lagu politikal,tidak secara langsung.Ia adalah suara mengenai seorang di antara berjuta-juta yang menjadi mangsa keangkuhan dan kegilaan manusia yang terus berlaku hingga ke saat ini.Gadis itu "naive enough to survive" perkosaan ke atas dirinya,tetapi tidak ibunya yang gagal pulih.Gua bayangkan gadis ini yang telah bertambah usia duduk bersama anaknya yang bertanya siapakah ayahnya.

Apa yang mebuatkan lagu ini hebat dan sungguh mengasyikkan bukan terletak pada apa yang tertulis dan mampu kita dengar tapi konteks yang tidak kita dengar secara langsung.Ada sebab mengapa Barton Carroll menulis lagu ini dari perspektif seorang wanita Jerman.

Tidak susah untuk kita bersimpati pada mangsa yang kita nampak berada pada pihak yang kita sokong.Kita semua mampu merasai penderitaan mereka.Seperti apabila kita membaca diari Anne Frank seorang mangsa Perang Dunia ke-2 berwarga Belanda dan berbangsa Yahudi.

Tapi baganimana dengan pihak yang satu lagi?Pihak yang kita cop sebagai watak jahat?Perang Dunia Kedua adalah antara situasi yang "pelik" dalam sejarah di mana semua orang bersetuju Nazi Jerman adalah penjahat dan wajib dimusnahkan,hampir tak ada orang mempersoalkannya (yang mat-mat penyokong "holocaust is a myth" tu cerita lain).Jangan salah faham,gua bukan mempertahankan kekejaman Nazi.

Kita tidak dimaklumkan apakah gadis itu dan keluarganya berfahaman Nazi? Adakah mereka apolitical dan tak ambil pot?Ataupun,yang akan menjadikan ni lebih tragis dan sangat ironi,mungkin kah mereka anti-fascists dan aktif menentang?Tapi itu bukan persoalan yang diajukan oleh lagu ini.Lagu ini mengajak kita berfikir: wajib ada kebenaran pada satu pihak saja ke?

Mengingatkan reaksi awal gua bila pertama kali dengar lagu ni membuatkan gua mendalami soalan tu.Memang betul,pihak Rusia adalah pihak yang betul pada fikiran majoriti kita terutamanya berkenaan Berlin.Walaupun dengan pimpinan Stalin yang teruk(sebab dia membelot pada kaum pekerja Jerman yang merupakan antara sebab utama Nazi memperoleh kuasa), Soviet Union memainkan peranan utama dalam menumpaskan kuasa Fascism.Tiada satu pun negara lain berkorban lebih dari Soviet.Semua fakta ini betul.

Akan tetapi ini tidak mensucikan kelakuan jijik ramai tentera Soviet apabila memasuki Berlin.Ada rekod yang mengatakan 90 ribu wanita dirawat di hospital-hospital pada masa itu akibat dirogol dan kita tidak tahu berapa ramai lagi yang tidak mahu mendapatkan rawatan.Ni belum masuk cerita rompakan dan jenayah lain lagi.Ketika gua berada di Berlin pada 2006,masih ada lagi tanda-tanda yang menjadi bukti kejadian-kejadian lampau.Itu semua adalah seperti parut yang tak hilang-hilang.

Jika gua berfantasi dan ikutkan emosi,dah tentu gua akan cakap jikalau gua berada di sana ketika zaman perang dunia kedua,gua akan menyeru komrad-komrad gua dari menyeksa orang-orang awam yang tak bersalah.Gua akan tembak mana-mana komrad gua yang melakukan perkara-perkara hina.Gua tak akan membenarkan penghancuran Nazi digunakan untuk menutup kekejian yang dilakukan oleh bala tentera Soviet.

Akan tetapi,bila gua tenangkan emosi dan berfikir betul-betul,apakah gua ada masa untuk memikirkan semua itu? Sudah tentu kepala otak gua akan memikirkan tentang abang gua yang dibunuh oleh tentera Nazi hanya kerana dia tidak tundukkan kepala ketika berarak ke kem tahanan.Dah pasti gua kan terkenang awek gua yang dirogol bergilir-gilir oleh tentera Nazi ketika mereka mara menuju ke Moscow.Kiri dan kanan gua pandang,riak wajah komrad-komrad gua semua nampak jelas satu niat - balas dendam.Gua pun sama.Buat apa fikir pasal nasib orang-orang Jerman ni.Tentera Nazi pun tak peduli itu semua ketika mereka sedang mara.

Ini bukan sebuah tulisan pacifist anti-perang.Ya memang betul,kadang-kadang kita memang perlu berperang,melakukan jenayah.Tapi apa yang kita wajib pastikan adalah perang  dan "jenayah" kita adalah dalam konteks yang "baik".Bukan 'niat menghalalkan cara' semata-mata.

Dalam sejarah manusia,tiada apa-apa yang betul sebetul-betulnya dan tak ada juga salah yang definite atau nyata.Apa saja yang berlaku sudah tentu ada baik dan buruk.

N.B Lagu "Small Thing" dan album Love & War oleh Barton Carroll boleh dengar kat sini : http://music.myspace.com/index.cfm?fuseaction=music.artistalbums&artistid=13529182&albumid=10500487

Jumaat, 1 Januari 2010

Hadiah Tahun Baru 1 Malingsia


Beribu-ribu warga berkerumun di Kota Lumpur untuk mendongak ke langit selama 6 minit untuk menyaksikan berjuta-juta ringgit dibakar dan meletup atas nama berpesta dan mengucapkan "hi" kepada 2010.

Sebab ni ke harga gula naik hari ni ?


Satu permulaan tahun baru yang sangat meyakinkan!