Isnin, 25 Januari 2010

Selamat Tinggal Musik? - Bahagian 2






Sejak pertengahan abad ke-20 memperlihatkan evolusi yang penting untuk musik.Bermacam-macam stail,sub-stail,genre dan sub-genre telah lahir.Memang kepelbagaian ini pada dasarnya adalah satu perkembangan yang sihat untuk musik.Akan tetapi pengkategorian atau pengkelasan (pigeon-holing) yang sepatutnya untuk memudahkan kita mengenalpasti bunyi-bunyian yang berbeza telah dipergunakan untuk tujuan pemasaran.Pengkategorian mengikut genre menjadi satu alat pemasaran yang telah memporak-perandakan musik.

Setiap satu genre musik sering dikaitkan dengan kelas sosial dan budaya tertentu,malah agama dan seringkali menggambarkan gaya hidup keseluruhan seseorang itu.Contohnya,jarang kita nampak seseorang dari latar belakang kelas pertengahan yang berminat dengan musik counter-culture.Dia selalunya akan melayan musik pop.Ini bukan pukul rata,bukan tiada langsung anak-anak keluarga kelas pertengahan yang minat musik seperti itu tapi secara umumnya begitulah hakikatnya.

Situasi yang paling ketara yang boleh kita nampak jelas adalah mereka yang berkiblatkan musik "revolusi" seperti punk,hardcore,metal akan bercanggah dan bermusuh dengan mereka yang berpegang kepada musik pop dan hip hop.Genre seperti punk adalah pada dasarmya bersifat revolusionari tetapi ini tidak bermakna genre lain seperti pop,klasikal dan musik asli tidak langsung ada sifat yang sama.Musik Tracy Chapman adalah pop dan folk tetapi subjek liriknya ada mesej melawan dan anti-establishment.Tetapi label-label yang diletakkan kepada jenisan musik mengakibatkan perpecahan ini.

Melabelkan sesuatu produk akan membuatkannya lebih menarik dan menghadkan minat kepada kelas-kelas tertentu.Inilah hasilnya apabila musik dicucuk hidung seperti kerbau dengan hukum pemasaran.Bila keuntungan menjadi nilai utama,ia menentukan penghasilan musik.Akibatnya,keuntungan akan menentukan kebebasan (profit dictating freedom).Inilah budaya dunia pada hari ni.

Apa pun,tidak bermakna tiada langsung musik yang benar-benar bagus.Memang ada dan akan tetap ada pemusik yang berkualiti. Tapi malangnya dalam 10 tahun kebelakangan ni,makin kecundang dalam pertarungan kualiti vs kuantiti.

"Mutual respect" harus ada pada setiap orang yang mengaku dirinya sebagai peminat musik sejati.Kata kuncinya adalah 'kebebasan'.Ini wajib menjadi nilai teragung dalam penghasilan musik dan pilihan peribadi.Musik harus bebas dari stereotaip.Liz Phair menghasilkan musik berbunyi pop dan komersial akan tetapi kredibilitinya jauh lebih tinggi daripada Bono dan U2 yang hipokrit dan menyamar sebagai revolusionari.Malah ramai pemusik yang mengsampahkan pelabelan musik seperti Mogwai yang cukup benci dengan label genre mereka yang diberi nama pasca-rock (post rock).Kepala bana apa yang 'pasca' ni? Dengar pun ketara unsur rock.(walaupun gua masih memanggil mereka post-rock untuk tujuan memudahkan identifikasi)

Ekstremis yang paling teruk dalam musik adalah mereka yang mengaitkan musik asli atau "folk music" dengan patriotisme dan nasionalisme sempit.Orang-orang sebegini mempunyai tanggapan bahawa musik mereka tu tulen dan suci dan diinspirasi oleh identiti nasional tanpa ada sebarang penyerapan budaya lain.Gua rasa nak ketawa ada,nak muntah pun ada.Tak tahulah mereka tu bebal sangat ke atau "in denial".

Sebelum pasaran musik mula meletup,sebelum pemuzik menjadikan wang ringgit sebagai motivasi utama - ketika itulah musik benar-benar tulen,bukan sebab tiada percampuran budaya,tetapi kerana keuntungan bukan aspirasi utama.

Sila jangan kaitkan musik asli dengan nilai-nilai bodoh seperti nasionalime atau patriotisme.Jangan tuduh gua 'bias' terhadap nilai-nilai sebegitu kerana gua berhaluan kiri,tapi hakikatnya seni tiada kaitan dengan nasionalisme.Seni dan budaya sering dimanipulasi untuk propaganda jijik seperti yang dilakukan oleh regim Nazi dahulu.Satu lagi contoh adalah Junta ketenteraan di Greece yang menggunakan musik asli untuk mem"brainwash" orang ramai dan melenakan mereka agar rasa bangga dengan negara mereka.Sesiapa yang merasakan sudah tiada keunikan dan kreativiti dalam musik asli,jangan salahkan ketiadaan nilai bangang seperti patriotisme tapi salahkan industri musik dan daulah.

Kini kita boleh nampak bahawa musik-musik yang pada mulanya bersifat counter-culture yakni musik 'underground' pada asalnya kian dicemari dan makin pudar unsur-unsur melawan arus.Pensasaran musik sebegini kepada kelas-kelas sosial tertentu makin tidak ketara.Nanti dulu,jangan fikir ni adalah satu perkara yang baik.Apa yang berlaku tidak banyak berbeza dengan apa yang terjadi kepada musik asli.Dan juga  perkara sama dengan musik jazz,rap dan hip hop yang bermula sebagai counter-culture.Pasal ni akan disambung dalam bahagian ke-3...

6 ulasan:

Sudin berkata...

Tracy Chapman

Bang ! Bang !

Rasanya masih ada lagi dalam simpanan.....atau sudah berkulat.

Syabas Johan !

Pengisian pelbagai.
Ruang-ruang diri yang tak di biarkan sia-sia.

Sifat universal musik itu adakah kekal atau sudah menjadi milik peribadi satu kelompok ?

Pada pandangan peribadi rasanya tidak,cuma berlainan genre.
Asasnya tetap sama.
Agak susah juga mencari kelompok yang boleh menerima kesemuanya.

Ada kalanya berjam-jam lamanya duduk mengintai ahli-ahli musik memainkan lagu-lagu semasa perkahwinan masyarakat india.
Malu ada juga,seolah-olah rusa masuk kampung.
Begitulah sifat universalnya musik.....menghargai apa saja genre

Johan 23.01.84 berkata...

Bro Sudin - zaman lu dulu msti best,msti btl2 menghargai musik..

diskopi berkata...

Pasca adalah kepala bana yang tersenyum puas selepas ejakulasi! hahaha

Johan 23.01.84 berkata...

hahaha

Anak Abdullah berkata...

bro..aku pun tak tau nak dengar muzik ape skrg..pegang gitar pun dah macam pegang maria ozawa..kih3..
bro..agak2 boleh tak kalau aku nak berguru? dengar cerita selalu jamming..
kih3..

nombor aku ada kat bangunberdiri..kih3

Johan 23.01.84 berkata...

anak abdullah - mcm mane rs maria ozawa tu?hahaha