Khamis, 11 Februari 2010

14.02.2007 - Cerita Semalaman Di Kota London

Sophie datang tengahari itu.Mengajak gua meleser sekitar jalanan Kota London.Sophie datang kepada gua dengan kereta indah dari abad Renaissance.

"Mari,bersamaku ke London malam ni.Kita jadi flaneur dan flaneuse malam ni.", katanya dengan senyuman sambil menghulurkan tangannya dari dalam kereta.

Gua teruja melihat pakaiannya.Hitam dan longgar,dengan topi lebar yang juga berwarna hitam.Lalu gua teringat dengan gambaran ahli sihir dalam cerita-cerita dongeng.Tapi gua fikir - ahli sihir tak naik kereta,mereka naik penyapu terbang.Rambut hitam keperangan yang terurai indah kelihatan serasi dengan senyuman yang cukup manis yang terukir di bibirnya.Tambah pula dengan ucapan bahasa Inggerisnya bercampur loghat Marseilles yang agak pekat.Eksotik di telinga gua.
( disclaimer: Tapi yang pasti,tatapan matanya tak seindah tatapanmu,Dila)

Kereta yang ditarik dua ekor kuda coklat pekat itu bergerak perlahan.Tak ada goncangan akibat hentakan kasar dengan jalan.Kereta berjalan bagai diiringi petikan irama gitar klasik yang merdu lagi lembut.Perlahan-lahan,London di kala Renaissance mula terbentang.Jangan dibayangkan jalanan Kota London seperti sekarang.Zaman itu tiada satu pun Tesco,Sainsbury's mahupun stadium bola sepak.Tak ada bayang atau jejak industri.Bahkan gua tak dibawa mengelilingi cerobong-cerobong kapitalisme industri moden.

Kami mula berjalan kaki.Sophie membawa gua ke sudut-sudut kota yang sering terabai.Yang kebanyakan orang tak akan ambil pot sangat.Tempat-tempat biasa dan bukan tempat istimewa.Tetapi menyimpan tanda dan pesan yang kuat dan penuh bermakna.

Entah kenapa,Sophie pertama sekali membawa gua ke sebuah tempat yang kelihatan seperti merupakan kompleks pasar lama yang telah ditutup.Seorang lelaki tua kelihatan berjalan terhenjut-henjut dengan sebelah tangan di pinggang.Kasutnya yang lusuh seperti mengisyaratkan bahawa dia telah menempuh perjalanan yang panjang melintasi beratus musim yang berlalu - keseorangan,suka dan duka.Tapi gua yakin mungkin tiada langsung suka yang dialaminya cuma duka yang tak berakhir.Wajahnya lesu.Renungan matanya kuyu saja.Akhbar lama digenggam tangan kirinya.Mungkin dijadikan alas penggung ketika duduk atau alas kepala semasa tidur.

Tapi langkah kakinya kelihatan tetap menyimpan saki-baki semangat.Dia tetap berjalan ke depan meskipun dalam kegelapan malam yang disuluhi lampu jalan.Gua tertanya-tanya,ke mana kah hala tujunya?Ke rumahnya?Gua pasti bukan.Apakah ada sesiapa meresahinya sebab telah lama tidak pulang?Apakah ada seseorang yang menantinya di tempat yang dituju?Adakah dia ada mana-mana untuk dituju?

Masa berlalu.Malam semakin lewat.Jalanan semakin tiada orang.Kami tiba di sudut lain kota itu.Di sudut lain itu kelihatan seorang perempuan tua berjalan dengan langkah yang agak laju.Agak terburu-buru.Rambutnya kusut.Pakaiannnya kotor,seperti kain buruk yang digunakan untuk mengelap.Kedua-dua tangannya memegang dua beg yang hampir penuh berisi.

Di hadapan sebuah kedai makan,di bawah sebatang tiang lampu jalan yang sudah makin lemah sinar cahayanya, seorang perempuan menyapanya.Tapi perempuan tua tidak melayan.Seperti tiada langsung masa untuk menjawab sapaan.Dia terus melangkah dengan lebih laju.Mugkin dia mahu cepat kerana telah larut malam.Mungkin dia tergesa-gesa kerana ada anak yang menunggu.Tapi yang jelas dia ketakutan.

Sudah pun larut malam.Dan hari pun akan segera berganti.Kami di sebuah kawasan di luar pusat kota.Sophie membawa ku ke sebuah kafe yang buka sepanjang malam.Cukup ramai yang mengunjunginya - kerana suasananya yang menyenangkan dan santai.Di malam hari dua buah pokok besar yang kukuh berdiri kelihatan seperti sepasang kekasih.Gua tersenyum.Memang sesuai dengan tarikh hari itu.

Di kedai itu gua bertemu kembali lelaki tua tadi.Agak jauh dia menapak sampai ke sini.Dia duduk sambil menikmati secangkir teh.Saat gua tatap orang tua itu ,dia sedang mengarahkan pandangan ke cangkir yang ada di depannya.Matanya lekat pada cangkir.Cara dia menatap cangkir itu seperti dia sedang mengenangkan dunianya - yang entah bagaimana ,tidak gua tahu.Lama betul dia begitu.Gua tidak terus memandang ke arahnya.Pandangan gua diarahkan ke sana sini sekeliling tempat itu.Namun sesekali mata gua kembali fokus kepada orang tua tu.Kemudian dia pun bangun meninggalkan kedai itu.

Sophie rupa-rupanya sedar bahawa gua sejak dari tadi asyik memerhatikan orang tua itu yang kini sudah pun hilang dalam kegelapan malam entah ke mana.

Sophie tiba-tiba berkata “Jadi, bagaimana? Awak akan berkata kepada saya bahawa awak sekarang merasa sendiri?”

Sophie berkata begitu sambil merenung ke arah kegelapan di luar.

"Saya harap jalanan Kota London akan membuat awak menilai kembali fikiranmu.Paling tidak,awak akan sedar bahawa jalan akan terus terbentang dan seperti orang tua tadi,akan tetap melangkah meski sudah lewat malam". Dia melanjutkan kata-katanya dengan tetap menatap ke kegelapan luar.

Di kedai itu, di jalanan Kota London dan 14 Februari akan mengingatkan gua pada sebuah kenangan penuh bermakna bersama seorang gadis cun yang banyak mengubah fikiran-fikiran gua.Fikiran mengenai hidup ini dan kemanusiaan.Dia mengajak gua untuk menghidupkan kembali harapan.Harapan yang tak semestinya disaluti ceria cahaya matahari mahu pun sorak keriangan.Harapan tentang hidup dan dunia yang lebih baik.Dan kini walaupun dah kembali ke Malaysia,gua masih menjadi seorang flaneur di Kota Lumpur ni.

Nota : Ok lah,ada elemen fiksyen dalam cerita ni.Sebenarnya pasal kereta kuda dan Zaman Renaissance tu imaginasi gua je.Sebab gua akan teringat pengalaman ni bila dengar lagu "Streets of London" oleh Blackmore's Night, sebuah band yang diinspirasi oleh era Renaissance.Lagu ini pertama kali gua dengar dalam perjalanan ke kota London hari tu.

6 ulasan:

b.r.u.t.a.l.s.o.l.o berkata...

sophie tu cantik ke ?

Johan 23.01.84 berkata...

brutalsolo - bien sur..

Ez Puella Sapiens berkata...

I miss the day on Valentine's Day,him and paper teddy bear that he gave to me.

It's a treasure and until now I keep it even though it's tears apart,wet because of my tears and yet,I repair it so it's keep my memory on him.

Nice story of Valentine's Day you got there.

Asparados berkata...

oi...ku nk buat blog xde sape nk baca nanti..rugi2...hhahahah citer yg aku anta kt shaher tu pon peram lama ooo~

Aril Cantona berkata...

Kalau aku jadi Johan,aku akan cakap kat Sophie pada malam selepas merayau tu..

"Can I fuck you tonight?" tukar dialog sikit sebab dah malam haha!

Selamat Kong Chi Fa Chai dan Valentine beb!

Johan 23.01.84 berkata...

Aril - aku tak pyh ckp pun..kahkahkah