Rabu, 24 Februari 2010

Kebodohan Dirayakan



Ilmu kini diukur dengan pelbagai cara yang sudah pun 'dimaterialkan'.Di sekolah, ilmu diukur berdasarkan kemampuan memberikan jawapan yang tepat atau memuaskan kehendak setiap soalan berdasarkan skema jawapan yang telah disediakan.Ini kemudiannya diwakilkan dengan nilai gred di dalam buku laporan.Tidak dapat dibezakan antara murid yang benar-benar memahami apa yang telah diajar dan murid yang cuma menghafal.

Itulah sebabnya adik saudara gua yang berada di kelas nombor satu dan selalunya mendapat kedudukan 10 ke atas dalam keputusan ujian dan peperiksaan, tapi malangnya tidak mampu menerangkan dan mengaitkan dengan hukum-hukum Fizik apabila diberi satu situasi 'real life'.

Guru dan sekolah tidak perlu memastikan anak-anak didik benar-benar faham akan subjek yang diajar.Mereka cuma memastikan para pelajar mampu menyelesaikan soalan-soalan peperiksaan.Hanya mengikut dasar dan kurikulum yang ditentukan oleh daulah melalui Kementerian Pendidikan.Period.Noktah.Tapi sila jangan salah faham - gua bukan mahu menghina atau memperlekehkan guru-guru, malah ayah gua sendiri seorang bekas guru.Memang ada guru yang cuba memecahkan proses bangang ini.Tapi guru-guru seperti ini amat 'rare' - susah ditemui seperti kasut bundle PF Flyers.

Peringkat selanjutnya,manusia mengukur ilmu dengan wang.Atau lebih tepat lagi,berapa banyak wang yang boleh dijana.Yang 'cerdik pandai' adalah yang boleh menjana pendapatan yang lumayan - tidak kira melalui cara apa sekali pun.Di mana modal terkumpul,disitulah kita mesti mengabdikan keilmuan kita.

Yang dianggap 'tak berguna' dan bodoh adalah mereka yang tidak menghasilkan sekurang-kurangnya RM 5 ribu sebulan,memiliki rumah sendiri,kereta,mempunyai gadget-gadget itu dan ini dan segala-macam barang konsumer.Bukan saja mengukur kebijaksanaan dengan material,malah mengukur 'keselamatan' dengan material.Orang yang selamat dan terjamin di dunia adalah yang melepasi piawaian bukan ditetapkan oleh SIRIM - tapi oleh materialisme yang dihenjut-henjut oleh kapitalisme.

Gua teringat akan siri sitcom Friends, di mana watak Joey membuat kita ketawa dengan komen-komen dan pendapat-pendapat dangkalnya.Seperti dalam satu episod dia memberi pendapatnya mengenai seorang pengarah teater terkenal - komen yang dikeluarkan olehnya cuma "he rocks!" .Para penonton pun terbarai ketawa kerana daya fikirnya mungkin cuma setaraf Pak Pandir lalu tidak mampu memikirkan pendapat yang lebih mendalam dari itu.

Di 1Malaysia ini ,lagi senang kita menemui mat-mat bebal seperti watak Joey.Yang bezanya,Joey itu cuma watak fiksyen tapi tanah tumpahnya darahku rakyat hidup bersatu dan maju ini cukup subur bagi orang-orang begitu untuk hidup senang.Cubalah buka televisyen dan tonton saluran-saluran tertentu dan dengarkanlah ucapan yang keluar dari mulut mereka.Kita tertawa melihat Joey dalam Friends tapi berbondong-bondong antara kita memuja dan mengagungkan orang-orang bangang dalam negara ini.Tidak kira lah sama ada mereka itu bintang lakonan atau penyanyi atau ahli politik dan tukang bodek mereka.

Filem-filem Hollywood walaupun semakin lama semakin banyak yang cukup teruk kualitinya tapi masih banyak yang memberi sumber ilmu dan pengetahuan untuk direnungkan.Betapa parahnya lakonan atau tidak logik jalan ceritanya,sekurang-kurangnya tidak merayakan kebodohan.Ada polis yang yang bertahan dengan prinsipnya tatkala di tengah-tengah budaya rasuah dan salahguna kuasa.Ada pejuang yang berusaha melawan demi kebenaran.Ada anti-hero yang berusaha mengatasi traumanya sendiri.

Bandingkan dengan cerita-cerita Melayu dan Indonesia.Balik-balik watak-watak utama yang menangis,menangis dan menangis lagi.Ada masalah sikit terus histeria atau emo dan pergi memandu seorang-seorang di tengah malam.Gaduh berebut awek atau balak.Buat lawak bodoh tahap Senario.Ni belum lagi masuk bab kualiti lakonan - yang itu buat letih gua nak cerita.

Merekalah orang-orang yang dipuji dan dipuja.Dijadikan idola dan sanjungan juga ikutan.Sanggup pula kita habiskan wang dan masa untuk menjadikan mereka ini hidup senang lenang.Ternyata mereka dianggap cukup menarik dan hebat.Di Amerika Syarikat ada orang-orang seperti Paris Hilton dan George W Bush yang mampu mencapai tahap 'kejayaan' tanpa memerlukan kebolehan intelektual.Di Malaysia,tak payah sebutlah mana-mana nama.Ramai sangat.

Maka nampak jelas ada konspirasi untuk menyebar dan memperkukuhkan budaya kebodohan.Orang-orang bodoh terus diberi ruang dan peluang yang luas untuk menjalar.Kebolehan mereka walau betapa rendah sangat tak ternilai.Janji cun atau tampan sikit,walaupun tiada bakat,boleh jadi kaya dan terkenal.Mampu membodek dan jadi pak turut,boleh hidup senang buat duit atas angin.Lebih ramai yang bodoh akibat terikut-ikut orang-orang bangang yang menjadi teladan ini lebih senang dan selamat lah daulah dan para pemodal dari tentangan rakyat.

Rakyat yang sepatutnya dan wajib bersuara dan melawan dasar-dasar dan tipu-helah yang menyusahkan hidup cuma melangok depan peti televisyen dan marah,kecewa.Bukan marah sebab yang itu.Tapi marah bila penyanyi idola mereka mendapat undian SMS yang paling sedikit.


Sepatutnya gua rasa marah sebab apa yang diperkatakan oleh 2 ekor "pejuang Melayu" itu bertentangan dengan fikiran dan pegangan gua.Tapi disebabkan dua ekor malaon yang bercakap tu bangang sangat,gua cuma ketawa berdekah-dekah.Nak menipu pun,biarlah berakal sikit. Mari berhibur.kahkahkah

7 ulasan:

bangunberdiri berkata...

ah kau jangan hentam sangat mat-mat bebal ni.... ilmu di sekolah memang tak berapa cerdik, tapi ilmu kuntau-muntau diorang power beb....

Johan 23.01.84 berkata...

BB- tu la..jom jd bodoh kahkahkah

Dari Jalan Kopi berkata...

brader johan - tolong jangan hina mat pakai tali leher.

yang bodoh bertali hidung.
yang bertali leher itu cerdik sedikit dari yang bertali hidung.

kahkahkah!!

amini amini berkata...

...bangun berdiri said...

ah you do not hit very foolish mat mat-ni .... learning in schools is not how clever, but knowledge kuntau-muntau diorang power beb ....


...johan 23.01.84 said...

Bb-jd jom tu la .. stupid kahkahkah


p/s:aku nak komen tetiba ada kua popap gugel trenslet ni...saje je la aku try...kahaha...xleh blah...encik gugel trenleter ni kelakar upenye...nanti aku nak main lagi ngan trensleter ni...kahaha...

Johnny B. Rempit berkata...

Amaran Keras!

Jangan makan dan/atau minum sambil menonton.


Hahahahaha...

b.r.u.t.a.l.s.o.l.o berkata...

suka n3yang ni
banyakkan lagi ..........

Johan 23.01.84 berkata...

kahkahkah