Selasa, 9 Februari 2010

Kita Cuma Berkongsi





Jam menunjukkan hampir 11pm saat gua tiba di pintu depan rumah malam tadi.Seperti biasa gua baru pulang dari makan malam.Dan seperti biasa, dia ada.Dia menunggu dengan setia.Si gebu lagi comel itu sedang menanti di berhampiran pintu.Sudah lebih 2 minggu begini.Tidak pernah walau sehari pun dia tidak ada.Seperti Toto yang sanggup berdiri setiap malam di luar tingkap bilik Elena dalam filem Cinema Paradiso.

Tapi tidak seperti Toto yang menuggu berminggu dan berbulan sebelum diterima, si comel lote ini telah gua alu-alukan sejak pandangan pertama.Mana tak cair memandang mata bulat yang seolah-olah menagih simpati.

Gua akan melayan dan memberi makan kepada si kucing ini setiap malam.Sebenarnya gua risau dengan kucing ni.Kerana beberapa bulan lepas,di tengah-tengah musim tengkujuh melanda,ada seekor anak kucing yang belum pun 'remaja' pernah mati di depan pintu rumah.Malam sebelumnya gua nampak ia tertidur,keesokannya dia telah mati - gua percaya kerana kesejukan.Malang sekali.Sepatutnya gua selimutinya dengan kain malam itu.Gua menguburinya di tepi padang bola dengan rasa bersalah menyelubungi diri.

Ini sering berlaku pada gua.Kedatangan kucing-kucing yang mahu mendampingi gua.Walaupun gua tidak boleh membawa masuk ke dalam rumah mahupun memelihara mereka kerana si tuan rumah sewa gua tidak membenarkan.Padahal sudah tentu kucing boleh mencari tempat berteduh atau sesiapa saja yang boleh memberi makan dan memeliharanya tapi tetap mahu mendekati gua.Ini menandakan mereka menyenangi diri gua.Gua gembira dengan petanda ini.

Pernah 2 kali sejak si dia mula bertandang,gua tidak balik rumah kerana bermalam di tempat lain.Gua telah sediakan awal-awal makanan kucing.Kedua-dua kalinya tak tersentuh langsung makanan itu.Barangkali dia tahu gua tak balik atau dia mahu gua tahu dia datang kepada gua bukan sebab menagih makanan.

Pernah gua dengar labon dari seorang kawan gua yang suka memelihara kucing dalam jumlah yang banyak,paling sikiit pun 4 ekor dalam satu masa.Katanya ada perbezaan di antara kucing yang dilayan dengan baik dan kucing yang dicaci dan dimarah-marah.Kucing yang dilayan dengan teruk tetap kelihatan kurus padahal sama saja jumlah makanan yang diberi.

Kisah-kisah kebolehan komunikasi antara manusia,binatang dan alam banyak kita dengar.Mungkin sudah atau bakal kita alami sendiri.Mungkin penelitian ilmiah masih tidak memberi jawapan yang kukuh.Biarpun kucing atau binatang tidak mampu berkata-kata,gua percaya mereka mampu memproses maklumat,tanda dan isyarat.Naluri mereka sangat tajam.Ada yang memanggil kebolehan ini sebagai Extrasensory perception (ESP) atau apa sajalah teori yang ada tentang hal ini.Mungkin tiada bukti yang tidak boleh disangkal,namun gua yakin dengan kebolehan binatang ini.

Orang Kristian yang bermazhab Katolik sudah tentu mengenali St Francis of Assisi yang dikatakan seorang yang amat sayang kepada binatang dan alam.Kepada pohon-pohon dan haiwan-haiwan pun dia menganggap sebagai saudara.Ertinya segala yang wujud di bumi dinaikkan darjat agar sama dengan kita manusia.Meskipun dari segi akal dan kebolehan,manusia jauh lebih tinggi dan rumit dan yang lain-lain tetapi binatang dan hidupan alam lain juga mempunyai hak ke atas bumi ini.

Kerana itu,manusia yang memperlakukan alam ini dengan begitu keji dan tidak bertanggungjawab dengan semena-menanya mengeksploitasi, maka alam akan membalas balik.Alam akan menuntut agar keseimbangannya tidak diganggu.Banjir kilat di ibu kota,hakisan tanah di pesisi pantai Pulau Pinang,perubahan iklim dunia dan sebagainya - ini semua akibat perbuatan kita sendiri. Gua mentongsampahkan alasan seperti "semua ini dugaan Tuhan".Gua tak akan menuduh semua itu sebagai kerja Yang Maha Esa.Ingat kerja Dia cuma nak menyeksa je ke?Kita wajib melihat dan menilai sendiri perbuatan kita.

Harimau menyerang orang-orang kampung,orang utan merosakkan tanaman kelapa sawit,anjing liar membahayakan penduduk setempat - semua ini sudah biasa kita dengar.Penyelesaiannya - ditangkap atau ditembak mati binatang-binatang ini.Tidak pernah difikirkan apa yang menyebabkan binatang-binatang ini berbuat sedemikian.Tidak langsung kita manusia menyalahkan diri sendiri dan memperbaiki keadaan yang sebenarnya merupakan manifestasi dari sikap dan perlakuan kita terhadap binatang dan alam.

Sejak dulu lagi sering terbaca laporan orang-orang Islam di negara ini membelasah sehingga mati anjing-anjing yang tak bersalah.Pernah gua diberitahu bahawa kayu pengukur untuk mengukur sesebuah tamadun negara bangsa adalah dengan melihat bagaimana anak-anak kecil,wanita,orang tua,orang kurang upaya dan binatang dilayan.Dalam negara yang mengganasi binatang seperti anjing sudah tentu tidak akan teragak-agak menzalimi warganya.

Gua terbaca akhir-akhir ini ada beberapa pihak yang menjadi 'penjaga moral' mahu mempertingkatkan operasi 'mencegah maksiat' pada Hari Kekasih 14 Febuari ini.Mengapa langkah-langkah drastik sebegini tidak pernah diambil untuk menangkap mereka yang menzalimi bintang? Jika ditubuhkan skuad untuk mencegah kezaliman terhadap binatang,gua dengan sukarelanya sanggup turut serta.

Perbuatan menyamakan manusia dengan binatang dengan niat mahu memperlekehkan manusia - seperti demonstrasi kepala lembu dan meletakkan kepala babi di dalam masjid - sebenarnya adalah penghinaan kepada binatang.Binatang tidak pernah mengkianati alam atau menyusahkan diri sendiri.Tidak seperti kita manusia.Katak pasti terasa terhina sering disabitkan dengan manusia seperti Ibrahim Ali jika tahu tentang hal ini.

Manusia di zaman dahulu terutamanya tamadun-tamadun di Asia menyedari hakikat manusia cuma berkongsi dunia ini.Lihat saja lukisan-lukisan purba budaya China,India atau Jepun.Hampir tiada lukisan yang cuma potret manusia saja.Semuanya lukisan pemandangan alam,binatang dan manusia bersama-sama alam.Tandanya mereka sedar manusia cuma setitik dari keseluruhan alam dan semuanya saling bergantung dan melengkapi.Malah tamadun purba Mesir begitu mengagumi dan menghormati kucing.Jika budaya menghormati alam ini yang dimaksudkan oleh daulah kita sebagai "budaya Timur yang murni",gua akan setuju.Akan tetapi negara kita lah antara yang paling teruk menzalimi binatang dan alam kita.

Sejak kebangkitan Eropah di Zaman Renaissance membawa perubahan kepada pemikiran manusia terhadap alam ini.Potret-potret dan lukisan-lukisan yang kebanyakan besarnya memperlihatkan dan berkisarkan manusia muncul.Manusia telah mula menampakkan dirinya berjarak dengan segala yang lain di bumi ini.Manusia mula menganggap dunia ini harus menjadi hak eksklusifnya dan bukan untuk dikongsi bersama makhluk lain.Manusia mahu menguasai dan bukan berkawan dengan hidupan lain.Maka alam pun mulalah rosak sehingga kini.

Kerana itu, frasa "kembali kepada alam" (back to nature) bukan sekadar kita menanam pokok di tengah bandar.Atau memboikot plastik setiap hari Sabtu.Pemahaman bahawa kita manusia cuma sebahagian dari dunia ini wajib dimunculkan kembali dalam kesedaran kita.Kita tidak memiliki hak eksklusif ke atas bumi ini.Kita cuma berkongsi.

Sementara itu,gua sudah pasang niat.Akan gua bawa bersama si kucing itu bersama bila berpindah rumah bulan depan.Barangkali si dia sedar tentang ini,sebab itu dia sanggup menunggu.Oh ya,dan juga kucing yang sering meleser kat sekitar mamak tu.

8 ulasan:

Aril Cantona berkata...

Kau bela kucing?kucing kau sape nama?

Nama kucing aku Gaban.kadang2 gua letak nama chee bai la,lancau la..tu kira gua seksa kucing tu tak,walaupun gua belai2 manja dan berikan kasih sayang tak berbelah bahagi kat kucing2 gua?

Kucing ez mula dari huruf N.dan aku rasa kau tau nama dia apa kan..hahaha!

Johan 23.01.84 berkata...

belum ade nama..aku da lah tak pndai kasi nama,nama blog ni pun tak tau nk letak ape hahaha..
belum bela pun,tuan umah skg tak kasi..tp ari2 dia msti tggu aku,mane tak terharu aku..

Asparados berkata...

terharu dan tergaru....hahahaha

Johan 23.01.84 berkata...

aspa - jgn haru-biru..jgn garu2 'ehem'

Dari Jalan Kopi berkata...

katak...
ibrahim ali...
kehkehkeh.

wajib hurmat menghurmati
kerana kita berkongsi oksijen
yang sama.

Johan 23.01.84 berkata...

DJK - gua suke ayat lu "kita brkongsi oksijen yg sama"..

Aril Cantona berkata...

Woit,Toto dengan Elena tak berapa best..

Macam Ez tunggu teh tarik gelas besar tulis artikel baru lagi ada ummph!

Kau tau,kawan dia cakap ngan aku,semalam dia punya emosi bila dia online semalam,punyalah sedih sampai semua orang pujuk dia tak boleh.Padahal beriya-iya nak tengok Olimpik la,apa la,tapi sebabkan mamat tu tutup blog,terus dia merajuk sampai macam tu sekali.

Woi,cakap la dengan mamat tu,tulis seminggu sekali pun takpe.Apahal tiba-tiba je macam ni?

Johan 23.01.84 berkata...

aril - aku tak dpt nk contact dia..Sue pun tak tau ape2..nnti ar aku tny bangunberdiri..pening la dgn mamat tu