Sabtu, 6 Februari 2010

(Tak Tahu Nak Letak Tajuk Apa)




(Tak tahu nak letak gambar apa)


Woit! Gua belum pernah nampak lu sebelum ni.Lu orang baru? Kalau macam tu,jom ikut gua..Gua tunjukkan keadaan sekitar sambil borak-borak.

Suatu ketika dulu pepohon terasa indah dan menyejukkan.Sinaran sang suria bebas menurunkan anugerah kepada seluruh makhluk yang hidup di sini.Udara bersih memenuhi ruang atmosfera.Tiada persoalan yang benar atau salah.Keharmonian terasa sangat unggul dan nyata.Suara tangisan dan bunyi gelak ketawa saling berpimpinan tangan biarpun hakikat keduanya sangat berlawanan.

Mari ikut gua.Kita berteduh di bawah pohon yang menyimpan memori lebih separuh dari seluruh dari penganut agama samawi.Suci. Tapi nanti dulu.Suci bukanlah kata yang tepat untuk mentafsirkan makna literal atau macam dorang suka rujuk sebagai makna harfiah. Sebenarnya dia menyimpan memori perjuangan mereka tatkala mereka dengan darah,keringat dan air mata cuba mempertahankan idealisme buta tentang Tuhan.Dan pohon ni menjadi saksi bisu kegagalan mereka tu.

Ironi betul mereka ni.Pegangan mereka tu tak membantu pun mereka faham tujuan wujudiah mereka di dunia.Tuhan pun tak nak tolong mereka padahal mereka ingat mereka buat kerja untuk Tuhan.Mereka kata Tuhan suruh berbuat baik tapi mereka...hahaha..

Rilek lah.Gua bukan suruh lu ikut apa gua cakap.Bukan macam mereka tu,paksa-paksa. Apa lu cakap? Gua sarkastik?Sekurang-kurangnya bukan plastik.Maaf,gua bukan nak menyakiti hati lu.Tapi itulah hakikatnya.Diri gua pun bukan sempurna.Kita masih berevolusi.Akan beransur-ansur menjadi lebih baik dari sebelumnya.Evolusi memberi kita jam pasir yang tidak akan henti menghitung masa sama ada kita sedar dan bersiap atau tidak.

Tiap orang ada logik masing-masing.Tapi kadang-kadang terasa pelik dan absurd.Bayangkan demi sebuah kehendak bernama material yang kononnya dapat memuaskan semua tapi ternyata tak pernah dan tak akan - kita mencelakakan diri sendiri dan orang lain.Macam ni buat apa nak hidup?

Tangan-tangan ghaib yang bukan saja sudah meraba malah mencengkam bumi ini.Sinaran matahari sudah mereka gantikan dengan unggun-unggun buatan mereka.Tak bosan ke hidup dalam kegelapan?

Bukan ke pencerahan dan keharmonian tu tujuan asal dan sebenar kita? Utopia kita bersama? Maka lepaskanlah otak dari kekangan dan biar imaginasi tu mengalir.Tiada batasan untuk benda bukan material untuk bergerak.Rasakan dirimu selesa dipenuhi fikiran yang membebaskan.

Jadi,dah bersedia?Kalau sudah,bersiaplah untuk kita bergerak.Jom langkahkan kaki ke hadapan.Kita akan ke taman untuk berbaring terlentang di atas rumput.Langit telah mereka gelapkan tetapi kita masih boleh nikmati bintang-bintang yang masih belum digapai oleh tangan-tangan ghaib mereka.

Akan kita ajak lebih ramai lagi untuk turut bersama.Satu hari nanti akan kita padamkan unggun-unggun buatan semua dan mengembalikan cahaya asal.

3 ulasan:

Holden Caulfield berkata...

Macam respond-merespond je tulisan kita ni hahaha!Gua respond lu,lu respond gua..hahaha!

Beb,nanti bila kena timing gua order la teh tarik gelas besar depan lu,tak puas ati lagi tu hahaha!

Tuhan Blog berkata...

pi mana?

Johan 23.01.84 berkata...

Nami - ok,gua tulis benda lain lak haha..