Rabu, 10 Februari 2010

Tertunduk

Di kala ini sekali lagi aku tertumpas.Tertunduk.

Ketidakpedulian terhadap ruang dan masa,mempersetankan yang disekelilingku akhirnya hanya membuatku mampu menutup mata.

Memekakkan telinga.Mahu lari tapi tidak lama aku pun tersungkur.Tertunduk lagi.

Esok entah apa tapi hari ini pasti berakhir dalam sepi.Kegagalan ini terlalu menyeksa untuk ku lalui.

Kehampaan yang datang menekan seluruh susuk ku.Kedukaan yang menjulingkan jarak pandangku dan kepiluan yang membutakan hatiku untuk melihat lebih dalam melepasi kabut.

Aku tetap tertunduk saja.Ketika bayangan apa yang ku gagal capai masih menari dalam ruang sedarku.Terus menjadikan ku terasa semakin hina tanpa penghujung.Kesedaranku membentangkan segala macam ketidakmampuan,segala apa yang ku mahu tapi gagal ku raih.

Kembali ingatanku pada masa yang berlalu.Ketika hanya ada dua pilihan terbatas.Cuma ya ataupun tidak.

Aku masih tertunduk dalam diam.Aku masih punyai pilihan itu.Hari ini memang bukan hari ku.Tapi hari esok mendatang.Esok aku tak mahu seperti hari ini menunggu esok lagi.Esok aku tak mahu menunggu yang esok berikutnya lagi

Aku harus bangun.Tak mengapa andai kata gagal lagi.Tapi aku tak mahu menunggu esok lagi.Aku tak mahu tertunduk lagi.

4 ulasan:

Sudin berkata...

Kongsi.....

Makan dengan anak-anak lauk habis dulu....

Mandi dengan anak-anak air keruh dulu....

Kahwin dengan....(tolong sambung Johan)

Gurauan.

Apa pun.....semalam telah berlalu.
Esok belum tahu.
Buatlah yang terbaik untuk hari ini.

Dari Jalan Kopi berkata...

aku teka pasal kucing.
kehkehkeh.

Johan 23.01.84 berkata...

Sudin - bro,bile nk buat blog?

DJK - salah! kahkahkah

Dari Jalan Kopi berkata...

ah! aku tak heran
tekaan aku mana pernah betol.
kehkehkeh.
kalau betol mau kiamat gamaknya!
kehkehkeh.