Rabu, 17 Mac 2010

Ruangan Asparagus - Gerangan Sang Lelaki

Asparados kembali hari ini.Er...Tak tahu nak cakap apa.Baca sajalah.



“Telur Selalu Mengimpikan Untok Menjadi Saekor Ayam Ini Tidak Bererti Bahawa Semua Telur Berkemungkinan Menjadi Seekor Ayam Kita Tidak Dapat Menolak Hakikat Bahawa Telur Ayam Sentiasa Berakhir Di Meja Makan Menjadi Telur Dadar Tanpa Berkesempatan Merealisasikan Impiannya”- Farid Abdillah 1983




hari ini ada gurindam puisi dan acara teka teki...kalau hebat dan dasat,
sila teka siapakah gerangan Farid Abdillah ini?adakah seorang penyanyi hebat macam Jamal Abdillah?
hadiahnya adalah pakej percutian bulan madu diawan biru tiada yang mengganggu bersama Bik Mama! sila jawap dengan betol,kalau salah nanti kena denda ketumbuk ketampi dan berjogging...tq


Gerangan Sang Lelaki

Hari ini hari indah - bagi orang berchenta
Bagi orang putus chenta hari ini hari derita
Deraian airmata singgah dipipi sebelum menetes ke riba
Makan tak lalu tidur tak lena
Perut lapar tapi bila nasi disuap tekak menjadi loya

Dah beberapa hari tak makan
badan yang agak naik kebelakangan ini
lemah longlai dan kembali susut musut
Ini tanda sakit
Mata rasa pedih - mengantuk sangat tapi
bila baring teringat kenangan bersama gades manis
yang mengundur diri
Jiwa gelisah tak jadi tidur
Bila malam tiba jiwa lagi rasa tertekan -
rasa nak siang sepanjang zaman

Malam dah larut.
Nak ajak bonda berkesah tentang hati bonda dah tidur
Nak ajak ayah bercherita soal jiwa luka ayah sudah lena
Ini tak kena itu tak kena
Baring tak kena duduk tak kena

Ini juga tanda-tanda zaman sakit telah datang
Sakit ini tiada ubat sakit ini sangat derita sakit ini
kalau tak betul rawat bolih jadi gila

Pernah dengar kesah chenta Laila Majnun?
Pernah baca kesah Yusuf Zulaikha?
Pernah tatap monumen Taj Mahal?
Pernah khatam kesah-kesah gades manis dari saya di blog ini?

Ini semua kesah chenta
Ada chenta yang berkesudahan
ada yang sangkut di tengah jalan
Ada yang terbang tinggi kemudian jatuh - patah sayap bertongkat paruh

Chenta satu magis - bolih buat ubat bolih buat racun
Bolih bahagia bolih derita
Tisu akan dibeli lagi untuk mengesat air mata
Entah bila air mata ini akan kering
Dalam hati bertelagah sendiri.
Mana datang dulu.
Tubuh akan kering dahulu atau air mata akan kering dahulu

Dahulu melihat kawan derita dan sengsara -
badan sasa tinggal tulang semua sebab chenta
Mata saya dapat merakam sengsara kawan ini
tetapi hati tidak merasa sakit derita

Macam melihat timbunan sampah kotor dari dalam kereta
Mata nampak busuk tetapi hidung tak berbau
Hari ini giliran saya
Bukan melihat sampah dari dalam kereta lagi
Saya kini telah terhumban ke dalam timbunan sampah
Mata nampak sampah hidung berbau busuk hati merasa kesemuanya - derita sengsara

Sakit ini bukan kepalang
Tapi apa bolih buat
Saya orang biasa yang tiada mukjizat
Saya orang biasa yang tiada kekuatan
Saya orang biasa yang selalu melakukan kesilapan
Kalau dapat saya undur masa pasti saya akan mengundur ke dua minggu lalu
Masa itu masa bahagia.
Rasa macam semalam baru berlalu.
Tapi mustahil.
Tekanan saya hadapi ini telah melebihi dari ketahanan yang saya ada
Macam tembok yang akhirnya pecah dibadai air

Saya fikir saya kuat - mampu melawan musuh negara
Rupa-rupanya rapuh tanpa cinta


-Farid Abdillah-




p/s:dah dapat jawaban? dah kenal sapa dia?

 
Nota dari Johan : Kepada susuk bernama Farid Abdillah ini,tolong jangan saman gua sebab gua tak mampu mengupah khidmat guaman.Gua cuma menyediakan ruang di blog gua untuk Asparados atas dasar setiakawan.Apa-apa bantahan atau surat saman,sila tujukan kepada Asparados..kahkahkah..tq..

Selasa, 16 Mac 2010

Tidak Lagi Meniru Untuk Hidup Tapi Hidup Untuk Meniru





Kita semua peniru.Peniruan adalah perlakuan manusia dari saat keluar dari sebuah lubang untuk memulakan kehidupan di bumi ini hingga masuk semula ke sebuah lubang lain untuk meninggalkan dunia ini.Meniru adalah aktiviti wajib semua manusia untuk mengembangkan diri demi menghadapi proses kehidupan.Dengan berbekalkan kelima-lima deria yang kita miliki yakni penglihatan,pendengaran,rasa,bau,sentuhan - kita manusia cuba mempraktikkan apa yang kita peroleh dengan bantuan deria-deria tersebut.

Umumnya proses meniru bermula saat ibu bapa kita mengajar kita bercakap dengan meniru ucapan mereka dengan mendengar bunyi pertuturan dan melihat pergerakan bibir mereka ketika mengucapkan kata-kata "Ma-ma" dan "pa-pa".Begitulah ibu bapa kita mula-mula mengajar kita untuk berkata-kata.Perlahan-lahan,kita pun mula meniru apa yang diajar oleh orang tua kita saat itu.

Kemudian,dengan meningkatnya umur kita,secara sengaja atau tidak sengaja - kita menghabiskan sebahagian besar waktu kita untuk meniru apa yang ada di dalam persekitaran kita dan apa yang telah didedahkan kepada kita.Dari apa dan cara kita makan,minum,baca,tulis dan segala macam - boleh dikatakan hampir semua hal dalam kehidupan kita.

Proses meniru ini berterusan sehingga kita menghembuskan nafas terakhir walaupun proses ini tidak berlaku sejelas seperti saat kita mula belajar bercakap.Walaupun dengan peningkatan usia dan ilmu yang telah diperoleh serta daya fikrah berkembang,proses ini berlaku dengan lebih lancar serta selalunya secara tidak kita benar-benar menyedarinya.

Mulai dari zaman batu hingga zaman konsumer saat ini,kehidupan manusia bergantung kepada aktiviti meniru.Meniru adalah hukum wajib bagi penerusan peradaban manusia.Kesedaran untuk meniru ini asalnya adalah demi mengembang,mengukuh dan mempertahankan wujudiah manusia.Demikianlah yang berlaku dalam sejarah kemanusiaan - manusia meniru untuk hidup.

Kini di era Starbucks,iPod dan artis undian SMS - zaman budaya konsumer yang 'instant', adakah kita secara meluasnya masih meniru untuk hidup? Rasanya sudah tidak macam itu lagi.Kecenderungan yang berlaku pada zaman sekarang adalah manusia meniru untuk mempertahankan eksistensi egonya dengan meniru 'trend' dan fesyen yang sedang berlangsung di dalam lingkungan sosio-budaya yang berlaku di masyarakat.

Ini sudah tidak seperti proses peniruan yang pada dahulunya.Pada asalnya manusia menggunakan proses ini sebagai batu loncatan untuk mengembangkan daya fikir dan kreativiti yang memperbaiki apa yang telah ditiru atau diinspirasi.Seperti Karl Marx yang mewujudkan idea sosialisme dan komunisme.Atau yang dilakukan James Watt ketika mencipta enjin wap yang di kala itu menjadi pencetus Revolusi Industri pada abad ke-18 - pemangkin kepada tersebarnya kapitalisme modern.Tentu idea-idea yang memunculkan ideologi Marx dan teknologi Watt tidak muncul begitu saja di dalam kepala otak mereka.Bukan dengan hanya menyebut 'abracadabra',maka tiba-tiba timbul.Proses pengembangan ideologi oleh Marx dan penciptaan mesin wap oleh Watt merupakan proses pengilhaman dan pembaikan dari penemuan-penemuan oleh para ilmuan sebelum mereka. Meniru menjadi pemangkin munculnya idea-idea di dalam benak Marx dan Watt.Meniru menjadi langkah pertama bagi mengubah suai apa yang telah dan sudah ada.

Kembali ke aktiviti meniru yang ada saat ini.Kegiatan meniru yang dilakukan oleh manusia sekarang lebih banyak mematikan proses kreativiti penciptaan dan penemuan manusia sendiri.Manusia kini hanyut dengan hegemoni status simbol yang dikonstruk oleh budaya konsumerisme bin kapitalisme dan media massa.Yang bertakhta sekarang adalah apa yang digelar "assembly line existence" - seperti kumpulan boria.

Perkembangan media yang sangat pesat membawa pengaruh besar ke atas keadaan sedemikian.Manusia dihujani dengan hujah doktrin-doktrin tentang kemodenan,gaya hidup,etika,kesenangan,kemudahan dan macam-macam lagi kelentong.Ditambah perisa lagi dengan segala macam penghakiman ke atas keusangan dan 'kelainan' yang ada.Manusia mengejar masa untuk lantas menumpang "keretapi kuah" (gravy train).

Maka tak hairan bila kita lihat di kala ini manusia tampil dengan gaya yang agak seragam - walaupun tak serupa tapi sama.Mulai dari gaya rambut,pakaian hingga ke kasut.Ini belum masuk cerita bab pemikiran.Manusia berusaha meniru tokoh-tokoh yang dibentuk dan dicanang oleh sistem dan media massa.Semua ini kita manusia lakukan kerana kita rasa takut,hina,terasing dan dikecam saat kita tidak menuruti kekuasaan suara 'trend' masa kini.

Segala aktiviti meniru masa kini - hampir kesemuanya - hanya membawa manusia ke liang lahad daya cipta dan pemikiran.Menjadi bangkai bernyawa.Manusia dibentuk dan digilap agar berasa dan menganggap kita tidak memiliki kata pemutus ke atas keputusan yang dipilih bagi jati diri sendiri.Manusia kehilangan kebebasan untuk memutuskan apa yang akan dipilih.Atau sebenarnya ,dengan lebih tepat lagi - manusia kehilangan kesedaran untuk memilih apa yang sesuai dengan eksistensi dirinya sendiri.

Sudah tentu keadaan ini tidak terjadi atau tercipta begitu saja.Gua amat pasti dan sanggup bersumpah bahawa ini bukan hasil kerja Yang Maha Esa.Di sebalik segala fenomena sosio-budaya,ada kepentingan-kepentingan politikal-ekonomi yang menjadi dalang utama.Terdapat niat penseragaman yang hendak diwujudkan oleh mereka yang berkuasa.Para pembolot modal inilah yang menjadi kepala utama penciptaan industri-industri budaya (cultural industries) di dalam masyarakat.

Dan para malaon ini telah menganalisa dan memahami struktur sosial yang ada di masyarakat di setiap sudut dan penjuru dunia.Kerana seboleh-bolehnya mereka tidak akan melepaskan satu inci pun wilayah di dunia dari tangan mereka.Akan dimaksimakan sebanyak mungkin jarahan kuasa mereka.Namun sedih tapi benar,ramai di antara kita yang tetap mahu melawan mereka masih gagal.Niat kita suci murni dan demi kebaikan manusia tapi sayangnya tidak mempunyai idea,fikiran dan  pemahaman setanding mereka untuk benar-benar mampu melawan mereka.Mengapa? Woit,kan dah tulis dalam perenggan-perenggan sebelum ini.

Kita manusia kini dipesongkan dengan rasional palsu tentang eksistensi kita.Kenyataannya,hakikat yang dipahat oleh kapitalisme adalah hakikat ekonomi yang mengabaikan solidariti dan kreativiti.Jika Rene Descartes mengatakan "Aku berfikir,maka aku wujud", kini kita cuma "Aku wujud,maka aku meniru".

Kita manusia tidak lagi meniru untuk hidup.Tetapi hidup untuk meniru.Manusia menjadi bagai objek yang pasif dan patuh kepada kekuasaan yang secara kita tidak sedar sedang menghegemoni kita.Manusia dibuai dan dicandu dengan berbagai-bagai hal dan perkara yang dibentuk oleh golongan yang berkuasa atau dominan.Seolah-olah itu semua "postulate" yang kita tidak boleh persoalkan.


Nota: Tulisan ini "ditiru" dari novel dan filem Fight Club yang "meniru" novel dan filem The Graduate,yang "meniru" Rebel Without A Cause.

Sabtu, 13 Mac 2010

Wujudkan Cerita Baru




Di 1Malaysia kita ini, kita hanya mengalami 2 jenis musim - hujan dan kemarau.Walaupun sekarang ini kita sedang mengalami apa yang disebut sebagai fenomena cuaca El Nino yang tiada kaitan dengan Fernando Torres.Panas nak mati walaupun sering hujan.Tapi itu cerita lain lah.Begitu juga dengan sejarah kita,penuh dengan kemarau yang lantas diselang-seli dengan musim hujan - mampu menyuburkan dan pada masa yang sama memporak-perandakan.Kemarau dan hujan - musim yang kekadang menguntungkan,kekadang menyusahkan.

Tapi di negara Itali, selain musim sejuk,luruh,panas,dan musim bunga yang bakal tiba,mereka di sana mengenal bermacam-macam musim yang lain.Musim di mana para pekerja,mahasiswa dan aktivis turun ke jalan raya untuk menggoncang dan mencabar kekuasaan politik.Musim di mana api melawan berkobar-kobar di dalam hati insurgen Itali.Kita di Malaysia pula hanya ada musim cuti sekolah dan musim perayaan selain musim-musim perubahan cuaca.

Di antara 2000-2002,gerakan insurgen Itali dimetaforakan dengan nama sebuah musim - La Primavera Dei Movimenti atau The Springtime of  Movements.Dalam Bahasa Melayu - Pergerakan Musim Bunga.Akan tetapi ini bukan kali pertamanya sejarah melawan arus Itali memberikan nama musim pada gerakannya.Pada tahun 1969,tahun yang menyaksikan kebangkitan perjuangan pekerja fabrik yang terbesar di Itali mengambil nama Autunno Caldo (Hot Autumn) atau gerakan musim gugur yang panas.Sepanas keringat bekerja,sepanas hati yang marah akibat keadaan sosial yang memiskinkan.

Maka seiring musim gugur silih-berganti,mitos-mitos dan metafora dari semangat kebangkitan generasi lalu ini dapat melahirkan musim bunga,cahaya-cahaya perlawanan yang makin terang,tersebar bagai anti-venom yang merawat dan memulihkan.Kerana dengan pertolongan sebuah cerita,sebuah mitos,sebuah metafora tentang kebebasan di  satu ketika pada suatu musim,di mana semangat menuntut perubahan sosial berkobar-kobar bagai api di jalan-jalan Genoa,Itali.

Konflik sosial adalah sesuatu yang endemik dan alami.Oleh kerana itu,penggunaan metafora musim adalah sesuatu yang membangkitkan dan ternyata sesuai.Musim kemarau di negara kita ini adalah musim yang mematikan dan menyusahkan kerana bahasa dan konstruk sosial kita yang menyebabkan dan mahukan kita menganggapnya begitu.Musim kemarau selalu menjadi pemangkin cerita-cerita sedih kehidupan - kekeringan,tak bermaya,sawah kering,petani terseksa.Musim hujan pula menjana dalam benak  kita dengan bayangan-bayangan kisah-kisah banjir,kehilangan tempat tinggal dan sebagainya.

Orang-orang yang bergabung dalam parti-parti pembangkang juga memiliki pemikiran macam itu.Hanya patuh kepada apa yang dilihat dengan mata,tiada imaginasi mahupun daya fikrah.Satu hujah dari konsep manipulatif bunuh diri kelas adalah sikap kepatuhan atau "passivity".Gendang dipukul,laungan oleh pemimpin elit-elit bourgeoisie sementara yang lain hanya mengikut dari belakang dengan patuhnya seperti kambing biri-biri.

Betapa seringnya api melawan dan semangat dimandulkan malah juga dibaham oleh konsep-konsep buta-tuli kita tentang kedamaian,kemuafakatan dan kebebasan.Semasa ke semasa,hari demi hari,musim bersilih ganti,tahun bertukar tahun kita semakin lemas dalam budaya dan bahasa yang membataskan dan mematahkan kita sendiri.Bahasa membonsaikan fikrah,"budaya timur" yang mengikat leher seperti tali anjing.

Sering mulut kita ditutup oleh ketakutan,oleh daulah dan oleh diri kita sendiri.Oleh bayang-bayang paranoia terhadap kekuasaan yang lebih kuat dari diri kita.Oleh konstruk sosial yang menolak penemrimaan bahawa pertembungan harus disemai dan kontradiksi harus dipertajamkan.Kisah September 1998 dan Reformasi dan kemuncaknya 8 Mac 2008 diagungkan sebagai "kemenangan demokrasi dan suara rakyat".Tapi ia sebenarnya hanya klimaks dari penentangan-penentangan kukuasaan politik dalam memanipulasi reformasi.Kisah kemenangan yang dikepalai golongan bourgeoisie yang bersorak dan berteriak atas nama rakyat.Dan cerita ini kini cuma sekadar kisah yang diulang-ulang oleh mulut tanpa ada tanda jelas bahawa ada penerusan dan sambungan yang akan membawa ke musim seterusnya.

Yang kita dahagakan sekarang adalah sebuah mythopoesis - proses sosial dalam mewujudkan dan menghidupkan mitos baru.Yang dimaksudkan oleh gua dalam konteks ini BUKANNYA membikin kelentong dan cerita bohong.Tapi cerita dari peristiwa yang benar-benar terjadi.Disebarkan dan diceritakan semula dalam metafora yang mampu dan mudah dikaitkan oleh orang ramai dengan keadaan sosial dan politik kita.

Kita wajib ada cerita dan kisah yang boleh membentuk semacam ritual,semacam semangat terhadap mahu melanjutkan apa yang kita lakukan semalam,apa yang kita buat hari ini dan sebagai bekalan perangsang untuk apa kita mahu buat di masa mendatang.Sebuah tradisi.Sebuah tradisi yang tidak mewajibkan ketetapan,konservatisme, atau sebuah ingatan kepada masa lampau yang lebih-lebih hingga membantutkan pergerakan ke hadapan.Tapi tradisi yang mewarisi semangat melawan.Sebuah cerita indah agar terus kita diinspirasi.

Mythopoesis bukannya bermaksud mengagung-agungkan dan bernostalgia kosong dengan masa telah berlalu.Bukan seperti mimpi bodoh sesetengah golongan kiri yang seakan-akan hendak menghidupkan kembali mayat Vladimir Lenin.Bukan juga macam romantisme kosong para anarkis yang tak habis-habis menulis biografi kisah hidup Emma Goldman atau Rudolph Rocker.Mythopoesis bukan cerita yang menghidupkan masa lalu lantas membuat kita melangok dan melopong dan melemahkan masa kini.Akan tetapi ia adalah cerita dari sebuah musim ke musim yang lain yang berniat membawa kita dari masa kini ke musim yang seterusnya.

Kelmarin,perjuangan Reformasi menyedarkan ramai dari tidur bagi menuntut perubahan.Teriakan-teriakan "re-for-masi!" menjadi lagu penyuntik semangat agenda Reformasi tetapi kini kian kabur.Cerita Reformasi penuh dengan malaon-malaon yang menyamar menjadi aktivis reformasi seperti Chandra Muzaffar,Ezam Mat Noor dan Zulkifli Noordin memuntahkan kata-kata kosong dan golongan politikus atasan yang menjual nama rakyat dan Tuhan.Kita terus mewariskan memori yang mengecewakan dan melemahkan dari satu generasi ke generasi berikutnya tanpa menyalakan semangat mahu ada kesinambungan dan pembaikan dari kisah-kisah itu.Mitos-mitos perjuangan masih berkisar kepada zaman reformasi dan sebelumnya.Anak-anak muda hanya ternganga mendengar kisah-kisah perjuangan mahasiswa 1974.Sampai bila pun kita takkan ke mana dengan begini.

Dalam budaya counter-culture underground anak-anak muda,budaya punk merebak dengan anarkisme.Kolektif demi kolektif datang dan hilang tanpa ada agenda yang benar-benar jelas.Pembentukan yang bertaburan dan tidak terurus gagal membangunkan komunikasi antara scene akhirnya mati kerana tiada hala tuju perspekstif yang nyata.Ini akibat dari sikap dominasi,feudal dan menunjuk-nunjuk - "aku lebih punk dari kau","kami lebih anarkis dari mereka".Scene semakin menguncup kecil akibat mainstream yang kononnya memberi pelukan mesra tapi hakikatnya bagai lilitan ular sawa yang membunuh.Ramai anak-anak remaja terjerat dengan "spectacle".Tapi ini pun belum dapat menyedarkan kerana masih ramai undergrounders yang masih berperangai lama,lebih gemar bertelingkah sesama sendiri,masih dengan mitos-mitos lama.

Dan kini kita bercerai-barai dan terkontang-kanting tanpa ada benang yang menjadikan kita sebuah fabrik.Ke mana perginya sambungan kisah-kisah kita?Sudah dikeringkan dek musim kemarau?Sudah hanyut dibawa banjir musim hujan?Di mana perginya semangat menentang kekuasaan,mempersoalkan hierarki,menghancurkan konstruk sosial yang membunuh cerita-cerita kita?

Kita banyak digagalkan  oleh idea-idea dan pemikiran kita sendiri yang tidak bergerak dari berkiblatkan kisah lama.Seperti - bahawa kita tidak mampu memecahkan serta takut akan kontradiksi dalaman.Akhirnya kita kembali menjadi 'penonton'.Kita merelakan diri ditimbus dalam bahasa dan budaya yang dilahirkan oleh 'spectacle".

Di banyak kota-kota di dunia,para aktivis dari segala-macam jenis kumpulan dan latar-belakang giat membangunkan pusat-pusat sosial mereka.Mereka mencabar undang-undang puak penguasa yang mahu menidakkan mereka.Sehingga ada di antara mereka yang berjaya membuatkan golongan atasan akur dan menerima kewujudan mereka.Di New York,London,Budapest,Montreal dan banyak lagi kota, Critical Mass sering menghentikan laluan kenderaan bermotor sebagai satu mesej penentangan terhadap budaya berkereta.Juga di merata dunia kumpulan tidak formal bernama Black Bloc yang tiada konsep keanggotaan dan kepimpinan sering mengadakan demonstrasi-demonstrasi menentang kapitalisme dan penindasan.Itu adalah di antara contoh-contoh dia mana mitos-mitos perjuangan lampau terus dihidupkan dan berterusan menulis cerita-cerita baru agar proses mythopoesis tidak mati.

Cerita yang bagus dan berkesan bukan dibentuk dari penerimaan bulat-bulat tradisi sebelumnya.Ini adalah sebab mengapa kita perlukan mythopoesis.Kita manusia hidup bersama dengan bercerita dan mendengar cerita.Bahasa harian kita,memori kita,imaginasi kita dan kesedaran kita dalam memperjuangkan kebaikan bersama adalah hal-hal yang membuat kita benar-benar merasakan kita adalah manusia yang benar-benar 'hidup'.

Air banjir dan terik cahaya daripada konflik sosial telah memberikan kita berbagai-bagai pengalaman dan pengajaran.Di antara tanah dan batu,masih banyak timbunan bijih emas untuk digali.(Kalau tak percaya sila tanya Raub Australian Gold Mining yang masih mengorek-ngorek dan menjahanamkan muka bumi Raub.)Cerita,pembuatan mitos, bukan sekadar untuk mengisi masa lapang.Cerita adalah skop.Ia membentuk persepsi,pemikiran dan tindakan.

Khamis, 11 Mac 2010

Ruangan Asparagus 3 - Saekor Kangkong Yang Berusaha Dengan Bahasa

Asparados kali ini menterjemahkan ke Bahasa Melayu sebuah lagi tulisan Isham Rais yang keluar di The Sun.


Saekor kangkong yang berusaha dengan bahasa



Oleh Hishamuddin Rais

Pada usia tiga puluhan, saya telah menjadi agak tolol. Sejarah dan kenangan silam yang telah mengubah saya menjadi kangkung. Saya terpaksa mencari suaka politik di Belgium. Cuba teka? Saya tidak tahu di mana letaknya Belgium itu dan tidak tahu langsung tentang negara tersebut baik bahasanya mahupun budayanya.Cis celaka!

Tiba-tiba, saya mendapati diri ini bagai dicampakkan ke dalam satu suasana yang aneh dan tidak boleh mampu untuk berkomunikasi dengan sesiapa pun. Saya merasa seperti orang tolol. Betul-betul tolol.

Lalu, saya teringat pengalaman yang sama ketika saya berusia sepuluh tahun - darjah empat - saya sudah dapat menyertai kelas lompat kerana kecerdikan dan kecerdasan daya fikir saya. Sistem pendidikan seumpama ini memberi peluang kepada murid-murid yang terpilih daripada sekolah umum agar boleh dipindahkan ke sekolah orang putih.

Sebagai anak desa, saya mempunyai rasa rendah diri kerana tidak boleh berkomunikasi dengan murid-murid sedarjah lain yang telah memasuki sekolah berbahasa Inggeris lebih awal. Mereka adalah empat tahun ke depan dalam media Inggeris. Satu-satunya hiburan - teman sekelas saya semua dari darjah yang sama waktu mendaftar - 23 orang daripada kami. Kami terus berkomunikasi dalam bahasa Melayu dan menimbulkan rasa kurang senang Mr Manjeet Singh kelas kami guru yang mengajar kami bahasa Inggeris.

Untuk tahun pertama kami mengajuk Mr Manjeet: “…ini adalah seorang laki-laki dan ini adalah sebatang pen - seorang lelaki dan sebatang pen! Tak ada geografi, sejarah atau apa pun, tetapi - ini adalah seorang laki-laki dan ini adalah sebatang pen!” Bila suara dan gambar diungkap dalam bentuk kata pujangga, secara teorinya ia akan tetap selamanya hadir dalam fikiran kita. Kemudian barulah kami melanjutkan kepada pelajaran seterusnya – menirukan gaya penyajak , penyanyi dan sebagainya.

Di sinilah saya bertemu dengan pasangan Jack dan Jill yang pergi ke atas bukit untuk mengambil sebaldi air. Saya kagum, takjub lagi hairan, bagaimana anak-anak Mat Salleh itu mengorek dan mengambil air dari telaga-telaga mereka yang berada di puncak sebuah bukit tidak seperti perigi di rumah nenek saya yang berada di tanah rendah? Namun.tak perlu kita berdebat soal logik atau falsafah kejuruteraan di usia serapuh itu. - kami tidak membantah kisah dongeng itu, yang penting kami hanya meniru bunyi ganda berima irama kata-kata dari guru kami.Itu saja.

Saya teringat lagi dalam satu pelajaran dulu yang memerlukan kami memperkenalkan diri dalam Bahasa Inggeris - tentang kampong halaman kami dan keluarga kami. Sebahagian besar daripada kami berasal dari kampung – anak-anak dari pegawai kerajaan negeri berpangkat rendah, petani dan penoreh getah - pada dasarnya orang kampong biasa. Seorang anak laki-laki di depan saya berdiri dan berkata, "Ayah saya adalah pokok getah."

Saya dapat mendengar beberapa tawa hilai yang ditahan-tahan dari terbarai anata murid-murid didalam kelas. Mr Manjeet saorang guru pendidik yang bijaksana itu tidak terpengaruh oleh bunyi gangu kacau itu. Dia dengan sopannya memperbetulkan kesilapan pernyataan murid itu dan memperkenalkan perkataan "toreh" dan "penoreh" kepada kami.

Saya juga punyai sama "pengalaman pokok getah" pada bulan pertama saya tiba di Belgium. Saya telah menyewa sebuah bilik di atas loteng bumbung rumah kedai alatan berkebun di bandar bersebelahan bakal university saya.

Pada malam senja pertama ketika saya cuba-cuba untuk memasak makanan panas, saya berlari keluar kerana kehabisan mancis. Pasaraya itu ditutup jadi aku pergi ke sebuah warung dan menggunakan bahasa isyarat untuk mendapatkan sekotak mancis dengan beberapa franc (matawang) di genggaman tangan. Pemilik warung mengerti apa yang saya inginkan dan memberikan saya sekotak mancis tanpa mengambil satu franc pun. Saya hanya mampu mengungkapkan terima kasih sambil mengukir senyuman. Yang pasti,perkara terburuk masih belum datangdan sedang menanti.

Tiga hari kemudian saya kehabisan garam. Saya bercadang untuk mewajibkan diri untuk ke pasaraya tempatan. Bukan pasaraya besar, tapi cukuplah untuk menggerunkan saya kerana saya tidak tahu apa yang ada di atas rak di sana. Saya gagal membaca atau memahami satu patah kata dari bahasa Perancis pun. Saya tidak tahu apa perkataan untuk garam dalam Bahasa Perancis. Sebuah imbasan semula - bagaimana saya berharap yang saya mampu kembali di kedai tempatan di kampung halaman di mana garam disimpan dalam karung guni. Saya mampu melihat dan bahkan dibenarkan untuk merasainya.

Seperti Sherlock Holmes tanpa berbekalkan kaca kanta pembesar, saya pergi dari rak ke rak untuk meneruskan pencarian sebungkus garam. Celaka! Lebih sukar mencari sebungkus garam makan dari mencari sekotak rokok kretek Gudang Garam. Mustahil - tidak ada tulisan yang masuk akal membantu. Resah dan gelisah berkeluh kesah menggunung dalam sanubari. Saya tidak akan dapat mencari bantuan daripada sesiapa pun di pasaraya itu. Bagaimana pula saya boleh menjelaskan kepada Walloons bahawa Inggeris telah musuh mereka sejak mereka menang dalam Perang Waterloo. Ini adalah “pengalaman pokok getah” saya.

Ketika saya sedang dalam keadaan panik dan putus asa serta menahan malu, seseorang sedang mengamati saya dari kejauhan. Saat saya terbongkok-bongkok membaca di satu tempat dari rak ke rak. Seorang pemuda kulit hitam pembantu pasaraya yang mampu berbicara sedikit Bahasa Inggeris menghampiri dan ianya sangat melegakan jiwa bila dia berkata – “…ya Encik, ada apa yang saya boleh bantu?”

Ya, saya adalah seorang kangkung selama hampir tiga bulan. Tanpa berputus asa,saya cuba mengikis kulit ketololan saya, saya tercanguk sepanjang masa di warung untuk mendengar suara bahasa baru, seperti yang pernah saya lakukan ketika saya berada di kelas bahasa inggeris khas di sekolah rendah dahulu. Tapi dengan satu perbezaan - kali ini saya hanya bersendirian.

Kemudian di tahun itu juga, saya mendaftar untuk memasuki makmal bahasa di universiti baru saya di mana saya dapat melihat sebuah tanda besar di gerbang pintu masuk: Belajar Bahasa lain adalah gerbang menuju masuk ke dunia lain. Sangat mendalam makna ayat-ayat itu. Tiba-tiba saya merasa saya tidak lagi kangkung tapi merasa seperti seorang jejaka hebat yang memasuki dunia baru wain, keju, wanita cantik dan dengan kemampuan untuk membezakan burger perancis dan kotak mancis.

Namun, sampai hari ini, saya masih mampu belum membongkar rahsia mengapa pasangan comel Jack dan Jill pergi mengambil sebaldi air dari perigi di atas puncak bukit. Mungkin itu hanya kangkungan bahsa inggeris dan tidak ada hubungannya dengan Descartes. Saya sudah pun melangkah untuk memasuki makmal bahasa di universiti baru saya di mana saya dapat melihat sebuah tanda besar di gerbang pintu masuk: Belajar bahasa lain adalah gerbang menuju masuk ke dunia lain. Sangat mendalam makna ayat-ayat itu. Tiba-tiba saya merasa diri ini tidak lagi kangkung.

Rabu, 10 Mac 2010

Ruangan Asparagus 2 - Kencing,Dusta,Kelentong dan Tipu


Asparados kembali lagi (tiru bunyi iklan Tora).Kali ni dengan tulisannya sendiri.


Kencing,Dusta,Kelentong dan Tipu



Bila lepak dengan kawan-kawan akan timbul isu yang menjengkelkan nafsu serakah serigala aku.Kene pulak bila bukak internet kebelakangan ni aku asyik tengok beberapa status kat fesbuk aku pasal 'Login FB boleh dapat RM100'. Bab bab duit ni memang menarik minat aku. Macam macam boleh buat bila banyak duit. Tapi pernah gak aku terpikir yang easy money ni takkan kemana pun. Dapat sekarang, esok boleh abis. Lagi lagi yang ada konsep MLM. Bagi aku bisnes macam ni tipu orang je. Cari downline banyak banyak, lagi cepat kau naik dan kaya.


Bagi yang berjaya dapat duit pakai fesbuk ni, tahniah la aku ucapkan. Tapi tak payah la nak update status setiap setengah jam bagitau semua orang yang kau baru dapat duit hasil titik peluh klik fesbuk ni. Annoying pulak aku tengok.

:best nye!!!! log in facebook dpt duit. sonok weyh!: :online dpt duit, main game dpt duit, borak2 pon dpt duit.. min rm100 hari2 tak lari la: :blackberry yang kuidam2 kan dah dpt beli: :Lepas ni nk beli yang lain plak. wish list dah tersedia: :EFFORT EFFORT!:

Di atas adalah salah 1 contoh status yang selalu terpampang tiap kali aku masuk fesbuk. Aku paham si polan ni happy dapat duit tapi status ni macam riak pun ada. Last last aku hide je status yang ada tulis camni dalam fesbuk aku.

Tapi yang latest sekarang geng geng Easy Money ni berkelahi dengan puak puak yang menentang Easy Money ni pasal kononnya ada fatwa yang mengatakan Easy Money ni halal. Pulak dah.

:mengikut ustaz zaharudin, duitinfinity - haram. tp itu hanya pendapat peribadi beliau. Selagi majlis fatwa ataupon mufti2 tidak mengeluarkan kenyataan hitam putih mengenai duitinfinity adalah haram, ianya masih halal.: :utk menentukan sesuatu yang baru itu halal/haram, bukan dlm masa 1hari. ia memakan masa utk kajian yang mendalam bg sesuatu perkara.

Ada pulak masa diorang ni nak berbalah nak tunjuk sape betul sape salah. Dah kalah Imam masjid kat rumah aku diorang punya research ni. Benda kecik pun nak bertekak. Sembahyang pun tunggang langgang.Brape banyak ulamak fulamak masuk semak murtabak da nak berdebat perdana pasal halal haram hailam ni???

Bagi aku, no such thing as easy money. Tengok gaya pun macam MLM & insurance agen.takaful ke tafucker ke...sume belit auta kencing je tu..agak2 terjumpe dengan golongan ni,ketok kpala mahather mohamad dulu ye!!! Memang aku terus reject golongan gerombolan ni. Bukan boleh kaya pun buat MLM ni. Orang atas kaya la. Orang yang kat bawah ni support diorang je. Kalau la boleh kaya dengan online fesbuk je, baik semua orang berenti keje. Duduk rumah goyang kaki, online fesbuk, garu yang mana patut, dapat duit. Memang torrbaeekkk la. Tak payah bangun pagi redah jem dan mencarut carut kata nista dusta kusta.

p/s : Meluat aku buka fesbuk sendiri sebab buka je mesti ada geng easy money ni update status! geng easy money & MLM memang faktap scam oi!!!

Isnin, 8 Mac 2010

Idea,Kontradiksi,Perpecahan dan Penyatuan





Banyak perkara dan hal yang berlaku di dunia dan di 1Malaysia yang langkah jalannya saling bertentangan antara teori dan praktik,antara idea dan perlaksanaan,antara yang diimpikan dan yang terjadi.Ketiadaan realiti sempurna dari manusia membuat manusia itu sendiri tidak pernah dan tidak akan mencapai kesempurnaan kerana manusia memang bukan makhluk sempurna.Homo sapiens boleh menyandang gelaran-gelaran seperti homo socius,homo economicus,homo faber,homo genius dan sebagainya tetapi tidak mungkin homo absolute.

Manusia pada dasarnya hidup dalam dua 'dunia' yang saling tarik-menarik dan tolak-menolak - antara keinginan mempertahankan kemutlakan dan dan keinginan menghindari kemutlakan atau bergerak berubah menjauhi titik mutlak.Padahal kemutlakan atau sebaliknya yang kita cari pun masih menjadi tanda tanya.Buat apa,macam apa dan bagaimana?

Ramai dari kita yang bersusah-payah menjadi manusia idealis tetapi pada praktiknya kita tidak pernah mencapai apa yang diideakan itu.Atau sekurang-kurangnya,kita tidak pernah boleh mempraktikan 100% idea-idea kita.Ketidaksesuaian idea dengan realiti atau tidak benar-benar praktik dengan realiti mengingatkan kita bahawa tiada yang sempurna atau mutlak.Teatpi kita tetap mengambil idea sebagai pendorong - bahan bakar agar enjin fikiran kita tetap mampu bergerak.

Tanpa idea, manusia hanya segumpal daging dan tulang yang statik,tidak bergerak.Maka idea tidak perlu dilarang.Jikalau tidak, sama seperti merncabut nyawa manusia.Atau hilang identiti sebagai makhluk bergelar manusia.Dengan adanya idea sudah membuatkan manusia macam nak mampus buat itu dan ini untuk mengejar perlaksanaannya, bayangkan jika hidup tanpa idea.

Semua dan setiap manusia wajib menjadi idealis sebab kita semua masing-masing mempunyai idea fikiran.Kita mencipta idea untuk dilaksanakan.Setiap pemilik zakar ada fikrah.Setiap pemilik pantat ada pendapat.Mungkin ada sama sekepala,berfikiran sama tapi ramai yang berbeza idea.

Tetapi harus diingati bahawa 'idealis' BUKAN satu kata sifat yang selalunya positif.Ia bergantung kepada apa isi kandung dan siapa yang mengeluarkan idea itu.Hitler mempunyai idea untuk menjadikan bangsa Aryan teragung di dunia,maka dia termasuk dalam golongan manusia 'idealis'.Dia menciptakan idea untuk dipraktikkan.Begitu juga Mussolini,Stalin,Pol Pot,Ferdinand Marcos,Mahathir Mohamad dan yang sejenis mereka. Tapi apakah idea mereka adalah idea yang 'ideal' ?Kerana idea dan ideal adalah dua kata kerja yang berbeza.

Idea pada kebiasaannya merupakan gagasan individu.Tetapi istilah ideal merujuk kepada adanya kompromi,konsesi,berpaksi pada nilai-nilai yang dianggap umum dan untuk kepentingan orang ramai dan jelas ada nilai kemanusiaan.

Tapi ini menimbulkan sebuah persoalan lagi.Siapa yang layak mewakili orang ramai untuk melakukan konsesi terhadap nilai-nilai tersebut dan kenapa?Adakah manusia yang lain selain mereka  - yang melakukan perkara tersebut - dapat menjalankan benda yang sama?Akhirnya persoalan berlegar-legar di situ saja.

Pada dasarnya manusia memang menjadi makhluk yang eksistentialis.Kita semua wajib dipandang wujud.Walaupun seseorang itu sudah tidak wujud secara sosial,dia harus wujud dalam gambaran di dalam kepala otak kita.Sebab itulah sejarah-sejarah manusia dia mana saja selalu menjana kritik,pengolahan semula,kontradiksi,dan putar-belit,khasnya sejarah Malaysia kita ini.Sebab ingin menguasai sejarah dan juga muncul dalam sejarah nanti.

Sebuah idea boleh bertentangan (kontradiktif) atau boleh bersehaluan dengan idea lain.Idea-idea pro yang sehaluan mungkin bergabung dan dan idea-idea kontra yang sehaluan mungkin juga boleh bersama.Dan antara idea-idea yang tidak pro dan tidak kontra juga boleh sedemikian.Dalam penyatuan bentuk selalunya ada perpecahan bentuk.Tetapi dalam perpecahan bentuk kadang-kadang ada wujud penyatuan bentuk.Maka disimpulkan idea tetap idea yang tidak boleh dihalang.

Di kala ini kita dapat lihat banyak perkara,kejadian dan tragedi(??) di 1Malaysia ini yang kena dengan apa yang gua cuba labon di sini.Seperti - 4 ekor malaon blah dari PKR (seekor Pak Pandir kena tendang keluar).Pimpinan MCA bergolak.Ibrahim Ali dan katak-katak Perkataknya menyangkal idea 1Malaysia Mat Mongol.Mat Mongol dan Wak Sembab tak ngam.MCA dan Gerakan tak puas hati dengan Umno.Mereka ini tidak sehaluan walaupun duduk dalam kapal-kapal sama masing-masing.Ini adalah kerana ada kontradiksi.

Kontradiksi-kontradiksi tersebut amat baik untuk kita rakyat biasa.Kerana kita wajib melucutkan Umno dari terus berkuasa.Kita ketawa dan bertepuk tangan bila ada pergolakan dalam  Barisan Nasional.Ini adalah perpecahan yang akan membentuk penyatuan baru untuk rakyat.Tetapi bila ada keretakan dalam Pakatan Rakyat,itu bukan berita gumbira.Sila jangan salah faham - gua bukan penyokong totok Pakatan Rakyat.Tapi Pakatan Rakyat adalah cuma kawan sampingan.Kerana kita perlu sedar yang kita wajib menendang keluar Umno dan Barisan Nasional sebelum kita mampu bermimpi untuk mengubah negara ini.Ini mesti kita pastikan berlaku segera kerana negara kita ini sudah nazak diporak-perandakan selama lebih 50 tahun oleh Umno-BN.

Tapi nanti dulu - bila Pakatan Rakyat berkuasa, kerja melawan kita BELUM tamat.Kita jangan lupa hakikat ini - dasar Pakatan Rakyat juga adalah pro-kapitalis.Hakikat ini akan menjadi satu kontradiksi satu hari nanti - terutamanya kepada yang berhaluan kiri seperti gua.

Tapi kita juga wajib belajar dari pengalaman manusia lain dan sejarah.Tanpa belajar dari sejarah,kita akan menjadi manusia bodoh sombong dan terlalu meyakini diri sendiri.Atau kita menjadi terlalu bebal dan bangang seperti Zulkifli Noordin oops.. silap..seperti Pak Pandir.Eh,tapi sama saja kan kedua-duanya?

Selalu dilihat apabila sesuatu idea itu berjalan maka sang pengaju idea yang akan akan paling beruntung.Ini benar tetapi tidak selalunya benar.Ramai pelopor idea yang mati sebelum sempat melihat ideanya diterima ramai - seperti Karl Marx.Ramai yang mati dihukum bunuh kerana ideanya ditolak - seperti Socrates.Dan ramai lagi yang ideanya hanya diterima selepas lama telah meninggalkan alam ini.Ramai pejuang yang pergi tanpa mengetahui hasil buah perjuangannya.Semua ini satu peringatan kepada kita bahawa kita jangan lah menganggap susuk kita atau mana-mana individu terlalu penting dan idea atau garis perjaungan yang kita bawa akan mati bersama bila kita tiada lagi.Kalau tak percaya,sila tanya Ezam Mohd Noor.Mamat ini ingat dia besar sangat dan perjuangan melawan Umno akan tersekat tanpa dirinya.Tapi siapa yang 'mati' sekarang - dia atau perjuangan yang pernah dia galas?

Banyak idea-idea yang pada mulanya demi kebaikan diselewengkan akhirnya.Idea yang ideal pada awalnya telah menjadi bertentangan pada praktiknya.Bom yang dicipta oleh Alfred Nobel,atom yang direka oleh Marie dan Pierre Curie,nuklear yang tercipta daripada Teori Relativity Albert Einstein dan senjata nuklear oleh Enrico Fermi.Idea-idea yang seharusnya mampu membebaskan manusia berubah menjadi penghapus idea dan fizikal manusia.

Pendidikan yang mengembangkan manusia seperti yang diimpikan oleh Socrates,Plato,Aristotle dan sebagainya kini - terutamanya di Malaysia ini - telah seperti membuat U-turn haram dan menjadi pendidikan berkiblatkan keuntungan dan hanya mampu menghasilkan penghafal yang baik dan tukang bodek dan pak turut yang cemerlang.

Inilah yang susahnya menjadi manusia dan hidup bersama manusia lain.Sentiasa ada saja yang menyeleweng dan menentang.Cuma bila ada keuntungan baru lah mahu bersama dan sehaluan.

Sekarang persoalannnya adalah - apakah manusia harus tetap berjuang untuk merealisasikan ideanya? Ya! Kerana - pertama: manusia itu (kita) masih hidup; kedua: jika idea itu dianggap lebih ideal dari idea-idea lain; ketiga: jika kita yakin idea itu adalah tujuan hidup kita; keempat: kita percaya selepas kita mati,idea itu tetap terus diperjuangkan.


Khamis, 4 Mac 2010

Ruangan Asparagus

Jangan silap.Ini bukan kangkong.Ini asparagus.Ada kelas.


Kroni gua ,Enche Asparados kembali lagi dengan menterjemahkan ke Bahasa Melayu sebuah lagi artikel Isham Rais yang pernah muncul di The Sun...Tq





Sebuah Iklim Kengerian


Hishamuddin Rais

Saya bukan seperti Rick Blaine yang meninggalkan kota Paris untuk ke gurun di Casablanca tetapi menyibuk hendak mencari air disana. Saya meninggalkan kota London untuk iklim khatulistiwa Kuala Lumpur di mana taburan air hujannya sangat memberangsangkan dan kesesakan lalu lintas yang begitu menyentuh perasaan dan had kesabaran.

Beberapa minggu lalu kita mengalami beberapa dos hujan kala senja menjelma. Akibatnya, kesesakan lalu lintas sehari-hari menjadi lebih membosankan. Kawasan tertentu yang kerap mengalami banjir seperti biasalah akan sentiasa banjir sementara yang lain mengalami banjir untuk pertama kalinya. Saya berharap ini bukan sebahagian daripada fenomena pemanasan global yang sering diwar-warkan.

Kita kerapkali merungut tentang hujan, juga merungut apabila panas terik begitu sahaja. Ketika saya masih anak hingusan lagi, saya tidak pernah memberi banyak ruang untuk saya berfikir bagaimana hal itu berlaku dan akibatnya, hanya menikmati keseronokan bermain di tengah hujan lebat yang menggila. Jika hujan yang maha lebat dan dahsyat, ia akan sangat disambut baik terutama kala tengahari terik membakar. Ianya kami raikan dengan sering bermain "bola sepak berlumpur" di tengah hujan di pinggir padang.

Hujan adalah mandi daripada Allah tuhan yang Esa, seperti yang pernah saya lihat di filem Psycho di pawagam kayu di pekan saya satu ketika dulu. Padang sekolah adalah bilik mandi tanpa tirai,birai dan dinding pemisah. Muzik latar yang menghibakan ketika itu hanya guruh dan petir, tapi tidak ada rasa hiba pun dalam jiwa sanubari antara kami anak-anak kecil.

Sekarang, sebagai seorang hippie tua, saya telah mula menyedari betapa pentingnya air. Baru-baru ini saya diberitahu agar untuk tidak menikmati udara mandi hujan (mandi di air hujan) di Kuala Lumpur. Hujan di sana, menurut cakap-cakap orang kebanyakan, sekarang tercemar dengan mineral dan zat-zat yang berbahaya bagi kulit.

Dalam kelas Sains, saya diberitahu oleh guru biologi saya bahawa air adalah H2O - satu molekul air memiliki dua atom hidrogen terikat pada satu atom oksigen. Jadi apa yang menyebabkan zat-zat yang berbahaya itu? Eureka!!!Puncanya adalah dari karbon monoksida daripada Sang Kancil , Kelisa, Kenari, dan sisanya daripada haiwan besi yang berjalan liar di jalan-jalan dan hutan batu kita.

Apakah pencapaian yang telah berjaya dicapai untuk mengubah molekul H2O tanpa banyak usaha saintifik? Jadi, apakah air telah berubah menjadi 2H2O atau 1H2HO? Jika hal ini berjaya dan boleh buat duit, maka saya ingin memohon daftar lesen Sub-Con pengeksport air berstatus bumiputera kelas F, dengan SCOMI Group Bhd sebagai “Main Con”. Mengeksport bekalan air sangat diperlukan bagi operasi loji nuklear di Iran yang akan menjadi lubuk rezeki saya. Saya akan membuat banyak wang dan mungkin meningkatkan peratusan ekuiti Bumiputra Melayu secara amnya .

Bagaimana dengan tanaman dan bunga-bungaan yang tinggal hanya di pinggir jalan atau di sepanjang garis pembahagi jalan? Bagaimana mereka bernafas? Adakah mereka masih boleh menyerap karbon dioksida pada siang hari dan mengeluarkan oksigen selepas matahari terbenam seperti yang kita pelajari dalam proses fotosintesis di sekolah?

Untuk beberapa alasan yang sangat aneh, saya terus melihat hampir setiap minggu, tanaman itu mula kerap berubah dan berevolusi mutasi. Saya melihat pekerja asing sibuk menanam dan kadangkala membuat penanaman semula mereka semua penjuru kota. Pekerjaan pasti telah agihkan kontraknya oleh Dewan Bandaraya. Pembekal tempatan harus kerap melobi dan menyogok wang - selepas semua dalam beberapa hari bunga-bunga itu akan mati dan akan perlu diganti semula.

Kelihatannya seperti halal dan meyakinkan, tapi saya sedikit terganggu oleh itu. Saya lebih risau tentang kemungkinan tanaman dan bunga-bunga kita bertukar serta bermutasi selepas menyerap karbon monoksida dan minum buat kali terakhir H2O itu. Ingat Little Shop of Horrors - komedi seram tentang tanaman dan bunga karnivor? Itu semua bermula dengan pasu bunga yang patah dan gerhana matahari.

Soalan lemah selanjutnya akan ditanyakan - apa yang terjadi pada Sungai Kelang dan Sungai Gombak? Mereka berdua harus menghadapi bala bencana saban hari - diserang buat kali terakhir oleh hujan air berasid dan sampah sarap dari warga bandar.

Namun, setiap warga negara kita telah menerima mitos bahawa Sungai Klang wajib berlumpur. Dia pasti berlumpur atau mungkin saja Yap Ah Loy akan menamakan bandar kita sebagai Kuala Puteh jika ia tyidak berlumpur. Haruskah kita semua menyalahkan Yap Ah Loy atau Sultan Puasa untuk mencipta mitos dan penamaan semula bandaraya Kuala Lumpur?

Saya tidak tahu dan mengerti. Saya bukan seorang sejarahwan atau seorang dilahirkan sebagai seorang memiliki kesedaran ekologi yang tinggi, tetapi sering kali ketika saya berjalan di sepanjang pesisir Sungai Klang, saya melihat banyak "sesuatu" mengambang dan terapung di atasnya. Kasihan dan menyayat hati pada Sungai Klang, dia pasti sakit dan tidak sihat seperti bunga-bunga dan tanaman di pinggir jalan sekitarnya. Saya berharap suatu hari nanti saya dapat mandi di air hujan tropika yang panas lagi, dan kemudian melompat terjun tiruk ke Sungai Klang. Saya mungkin bermimpi, tapi saya telah membaca tentang "kematian" sungai-sungai di bahagian lain dunia yang telah diceritakan sebelum ini.

Mungkin dengan kemerosotan ekonomi saat ini, mungkin ada sedikit karbon monoksida, tidak ada air dan kurang plastik dicampakkan ke dalam sungai. Bunga dan tanaman kita boleh tumbuh sihat sejahtera. Kurang bekerja dan lebih banyak waktu terluang untuk diri dan keluarga, kita semua boleh pergi memancing di Sungai Klang.

Rabu, 3 Mac 2010

Ruangan Tebeng - Blogger Undangan

Disebabkan gua sibuk sepanjang minggu ni,maka tiada entri akan ditulis. Tup tup! datanglah mamat Asparados ni menyelamatkan blog ni daripada mengumpul debu dan bersawang.Berbekalkan semangat kronisme yang gua belajar dari Mahafiraun,maka muncullah Ruangan Tebeng ini.

Asparagus oops silap, Asparados ni telah menterjemah tulisan Hishamuddin Rais dalam Bahasa Inggeris kepada Bahasa Melayu.Tulisan Isham ini keluar di The Sun (Malaysia punya,bukan yang UK punya) tahun lepas.

Terima kasih kepada Aspa.


Sang buaya menitiskan air mata buaya lagi


Hishamuddin Rais


Saya pernah berkunjung ke sebuah kafe di Vienna, Austria (bukan Australia) Central Café, di mana pernah Leon Trotsky dan Dr.Sigmund Freud sering mengunjunginya tatkala zaman mereka dahulu. Zaman ketika wanita Eropah memakai pakaian tebal dan menutupi kepala mereka dengan topi mereka yang juga menggelikan hati jika dilihat oleh warga masakini.

Saya tahu kenapa mereka berdua sering mengunjungi kafe itu – Leon Trotsky bersembunyi daripada Okhrana, polis rahsia Tsar Russia (ala Gestapo,Mossad dan Special Branch), dan Dr. Sigmund Freud datang untuk meredakan ketegangan selepas mendengar mimpi-mimpi yang meletihkan juga dirinya dan pesakitnya. Setelah mereka menikmati kopi dan coklat mousse mereka akan memikirkan tentang bagaimana membentuk kembali dunia yang semakin gila ini. Leon Trotsky keluar dengan teorinya tentang revolusi kekal, sementara Dr.Sigmund Freud dengan teori ereksi kekal. Ini adalah dua teori yang paling mendalam dari sumbangan ideologi bangsa Yahudi yang membentuk tamadun kita dewasa kini.

Sekolah filem yang pernah saya masuki dahulu memaksa saya untuk membaca beberapa konsep Freudian yang berkait erat dengan pawagam. Apakah objek keinginan sebuah terminologi Freudian ini dapat digarap sebagai naratif sinematik. Saya begitu teruja bahawa saya mulai menyedari sebab mengapa saya jadi gila pada Maria Menado dan Latiffah Omar (SImbol Seks FIlem Melayu dahulu kala)ketika saya berusia seawal enam tahun lagi.

Persepsi kita tentang seks dan keberahian telah berkembang luar biasa. Bogel telanjang tidak lagi tersembunyi menjadi rahsia. Tidak ada yang boleh menghalang kepekaan naluri berahi seseorang lagi. Suatu ketika dulu, di Muzium Seni Mademoiselle Salle du Bain Perancis, bertelanjang boleh mencipta sensasi berahi– namun hari ini akan dianggap lumrah seni tampak semata-mata.

Ketika Brigitte Bardot membuang bra, bangsa Perancis merusuh. Di Amerika filem ini dikutuk oleh Kumpulan Mazhab Katholik . Tapi ketika John Lennon dan Yoko Ono tampil telanjang di kulit album The Two Virgins itu tidak lagi menjadi sensasi. Tidak banyak orang yang "sexcited" (teruja sambil berahi) melihat dua susuk manusia bergaya Hippies berlainan jantina yang berbulu lebat pada alat kelamin .

Namun, masih ada persoalan yang belum selesai dihadapi oleh naluri keberahian manusia - untuk lebih spesifik perinciannya, seksualiti berahi laki-laki. Disfungsi ereksi (mati pucuk) tampaknya menjadi agenda tanpa kesudahan oleh spesis laki-laki. Saya hingga kini pada kesimpulannya tidak pernah ditinjau rakan membaca majalah kajian tentang nafsu berahi, tetapi melihat gelagat manusia dengan hanya berjalan di jalanan.

Berjalan di jalan atau lorong apapun dan anda tidak akan gagal untuk melihat saiz A3-iklan terpampang di hentian bas, pondok telefon atau tiang lampu. Kadang-kadang iklan dilekat pada pohon di pinggir jalan seolah-olah mengharapkan agar beberapa monyet ataupun tupai akan tertarik untuk menempah khidmat urutan batin.

Bagi mereka yang tidak terbiasa dengan istilah begitu, mari saya jelaskan ianya bukanlah dikategorikan sebagai kelucahan dan kegatalan (pervertive). Urut batin adalah cara sopan untuk menggambarkan teknik mengurut yang digunakan untuk meremajakan dan memperkasakan alat kelamin laki-laki. Ini adalah versi bahasa melayu bagi Viagra yang tak didaftarkan harta inteleknya - dijanjikan tanpa kesan sampingan selepas penggunaannya.

Daripada sejumlah iklaneka yang saya lihat di jalanan, saya menyimpulkan bahawa laki-laki Malaysia menderita kegagalan ereksi yang begitu kompleks lagi merumitkan. Sebuah fenomena yang tidak ditangani secara khusus oleh Dr.Freud kerana ia lebih besar kesannya daripada yang dilihat-iaitu minda konsentrasi di bawah sedar.

Bomoh, pawang dan dukun dari banyak khidmat berbayar lain yang dahulunya hanya beroperasi di kampung-kampung hulu, tapi kini tidak lagi. Sekarang "berdaftar" pengamal perubatan alternatif menawarkan banyak khidmat urut mengurut di pinggiran pekan dan bandar melalui panggilan telefon mahupun email.

Sesetengah pihak mendakwa mempunyai pengetahuan utama untuk menyembuhkan kegagalan ereksi diturunkan kepada banyak generasi. Urutan batin ini menubuhkan premis secara strategik dan tidak di "klinik" tapi di hotel 3 bintang di ibukota. Alasannya jelas nyata dan terang tanpa perlu bersuluh lagi - selepas berurut batin pesakit boleh meneruskannya dengan sesi agenda pandu uji keberkesanan teknik perubatan itu dengan kesudahan yang membahagiakan. (Happy Ending)

Pada malam Hari Raya yang lalu, saya sedang berjalan tanpa tujuan di sekitar Jalan Masjid India. Dalam salah satu lorong, saya tersandung ke gerai yang aneh lagi menghairankan yang tidak ada hubungannya sama sekali dengan perayaan Hari Raya. Tiada songkok atau kuih/biskut raya tapi buaya zakar. Saya mengambil lebih dekat melihat produk. Mengagumkan, zakar buaya yang dikeringkan itu telah dipotong menjadi panjang dalam anggaran 1 inci dan dibungkus dalam beg plastik kecil. Tuan pengusaha gerai pula sangat senang hati untuk menjelaskan kepada saya keajaiban ubat tradisional ini. Dahsyat!!! - ini juga versi Bahasa Melayu Viagra yang belum dipatenkan.

Saya tertawa banyak kepada pengusaha gerai yang mengelikan hati saya ini. Saya membayangkan betapa sulit dan sukarnya bagi buaya tersebut untuk buang air kecil tanpa zakar. Ini akan menjadi lucu jika buaya punya isteri dan bayi. Saya tidak dapat membayangkan malapetaka yang diciptakan untuk buaya itu menjelaskan kepada keluarganya. Bagaimana dengan semua ikan, kura-kura dan katak di sungai yang pernah bersua dan berselisih didalam sungai ketika memburu makanan dihabitatnya - akan mereka semua iaitu ikan, kura-kura dan katak pasti menunjukkan simpati terhadap buaya tersebut kerana kehilangan zakarnya kepada bomoh batin ini.

Betapa saya ingin sekali melihat Leon Trotsky dan Dr.Sigmund Freud bukannya menghirup kopi di Vienna, tapi mereka minum teh tarik di sebuah gerai pacak di Brickfields. Dunia akan menjadi tempat yang berbeza. Leon Trotsky akan mencipta teori tentang pentingnya memulihara hutan hujan tropika, sementara Dr.Sigmund Freud bermenung jauh ke dunia bawah sedar, bukan manusia tapi sebagai binatang. Bumi akan secara kekal berputar dalam persekitaran hijau muda dengan kerumitan masalah naluri berahi lelaki sementara semua spesis buaya jantan akan aman selamanya dihabitat asal mereka.