Rabu, 17 Februari 2010

Dunia Yang Lain Masih Ada




Seolah-olah ada penentangan terhadap kapitalisme yang berlaku tanpa disedari.Yang berlaku tanpa adanya pemahaman komprehensif tentang apa itu kapitalisme dan juga mungkin tak tahu langsung kepala bana apa itu kapitalisme.Meskipun perlawanan seperti ini terlalu jauh dari kemungkinan untuk menggugat musuh apatah lagi menumbangkannya.Macam mana seseorang boleh menang dalam pertempuran bila dia tidak kenal musuhnya? Dalam bola sepak pun, jurulatih akan membuat persiapan dengan menayangkan video pasukan lawan dan menerangkan kepada para pemain agar mengenali lawan mereka.Kata Sun Tzu "Dia yang mengenal musuh dan dirinya sendiri tak akan berisiko dalam seratus pertempuran.Dia yang cuma mengenal dirinya sendiri tapi tidak musuhnya akan sesekali menang,sekali-sekala kalah.Dia yang tidak langsung mengenal dirinya ataupun musuhnya juga,akan sentiasa tumpas".

Bukan gua nak menyangkal pedoman dari Sun Tzu itu.Akan tetapi banyak perkara yang susah untuk kita huraikan.

Ketika gua terbang ke Sabah pada bulan puasa lalu,gua sempat berkunjung ke Tamu.Tamu ini bukan sekadar pasar .Tamu ini adalah sebuah pertemuan sosial.Mereka akan berborak,berkongsi berita dan gosip terkini sambil mendapatkan barang-barang keperluan.Tapi gua bukan merujuk kepada  Tamu Kota Belud atau Tamu Jalan Gaya di Kota Kinabalu.Lupakan saja. Tamu-tamu itu sudah tidak lagi asli.Budaya kota sudah lama meresap masuk.Gua tak akan terperanjat sekiranya tidak lama lagi tamu-tamu di tempat-tempat tersebut menjadi seperti Petaling Street - penuh dengan barang-barang murahan dan tiruan CCL (Chinese cheap labour).

Tapi bila ke sebuah kawasan agak jauh dari bandar,gua menyaksikan sebuah kegiatan ekonomi sebelum perkembangan kapitalisme yang masih berjalan hingga ke hari ini - Sistem barter.Di kawasan desa itu, setiap hujung minggu masyarakat setempat mengadakan tamu.Tamu yang masih tulen mengekalkan konsep barter.

Tapi jangan lah ingat boleh dapatkan Blackberry atau IPod di sana.Barang-barang yang boleh ditukar memang terbatas.Hanya hasil-hasil hutan,hasil-hasil kebun,sayur dan ikan sungai.Gua dan sepupu tidak mempunyai apa-apa untuk ditukarkan.Gua cuba melawak dengan mereka dan menawarkan telefon bimbit gua sebagai pertukaran.Jawapan yang diterima, " Yang ni nilainya wang." lalu dikatakan tidak boleh. Jawapan yang agak menghairankan tapi cukup "profound " bagi gua.

Walaupun mereka tidak mengerti atau kebarangkalian besar tidak pernah dengar perkataan kapitalisme tapi mereka seolah-olah melawan kebergantungan kepada wang ringgit.Jadi mereka mempertahankan kegiatan barter bukan kerana nak menjatuhkan sistem ekonomi keparat itu.Jadi apa sebab mereka?

Sempat kami bertanya kepada salah seorang pak cik di sana dan jawapan yang diberi cukup mudah.Tapi cukup bermakna.Untuk mempertahankan silaturrahim dan tradisi hidup bermasyarakat.Sebab dengan adanya tamu ini,mereka yang menetap jauh di pedalaman dan tersisih mempunyai kesempatan untuk bertemu setiap minggu dengan penduduk kampung itu dan vice-versa.

Mungkin mereka tidak mengerti kapitalisme.Mereka tidak melaung-laungkan slogan anti-globalisasi.Mereka tidak mendapat kesedaran melawan arus melalui lirik-lirik lagu.Mereka tidak kenal
Marx,Engels,Lenin,Trotsky,Bakunin,Proudhon, et al.Mereka tidak membaca apa-apa karya revolusi.Tapi kesungguhan mereka untuk meneruskan dan mempertahankan tradisi pertukaran barter amat kukuh.Silatrurrahim dan hidup bermasyarakat - bukan ke ini sudah kian pudar dalam kehidupan yang berteras kepada kapitalisme yang mewujudkan individualisme? Bukan ke hubungan yang paling penting dalam masyarakat penjunjung kapitalisme hanyalah hubungan produksi yang menghasilkan modal? 

Maka tidak salah bagi gua untuk menggelar mereka ini sebagai penjunjung "counter-culture".Mungkin mereka tidak ambil pot dengan apa yang kita hendak lawan namun bagi gua mereka ini pejuang yang tulen,yang benar-benar percaya akan kebenaran mereka.

Seperti yang gua tulis awal tadi - kadang-kadang ada perkara yang susah atau tak mampu kita huraikan dan jelaskan mengapa - seperti balak dan awek masih atau kembali bersama walaupun mengharungi segala macam halangan (cinta yang melawan halangan ini satu revolusi tapi itu cerita lain untuk lain kali lah) atau "anti-kapitalis tanpa sedar" di pasar tamu pengamal sistem barter.Mengapa? Jawapan yang paling hampir mungkin - kerana dalam hidup ini banyak perkara yang magik.

Setidak-tidaknya,mereka ini seolah-olah satu pemberi ingatan kepada kita bahawa dunia yang lebih baik bukan setakat mungkin atau boleh ada - seperti yang dilaungkan dalam slogan-slogan haluan kiri.Tapi dunia yang lain dan lebih baik memang wujud.Masih ada.