Sabtu, 13 Mac 2010

Wujudkan Cerita Baru




Di 1Malaysia kita ini, kita hanya mengalami 2 jenis musim - hujan dan kemarau.Walaupun sekarang ini kita sedang mengalami apa yang disebut sebagai fenomena cuaca El Nino yang tiada kaitan dengan Fernando Torres.Panas nak mati walaupun sering hujan.Tapi itu cerita lain lah.Begitu juga dengan sejarah kita,penuh dengan kemarau yang lantas diselang-seli dengan musim hujan - mampu menyuburkan dan pada masa yang sama memporak-perandakan.Kemarau dan hujan - musim yang kekadang menguntungkan,kekadang menyusahkan.

Tapi di negara Itali, selain musim sejuk,luruh,panas,dan musim bunga yang bakal tiba,mereka di sana mengenal bermacam-macam musim yang lain.Musim di mana para pekerja,mahasiswa dan aktivis turun ke jalan raya untuk menggoncang dan mencabar kekuasaan politik.Musim di mana api melawan berkobar-kobar di dalam hati insurgen Itali.Kita di Malaysia pula hanya ada musim cuti sekolah dan musim perayaan selain musim-musim perubahan cuaca.

Di antara 2000-2002,gerakan insurgen Itali dimetaforakan dengan nama sebuah musim - La Primavera Dei Movimenti atau The Springtime of  Movements.Dalam Bahasa Melayu - Pergerakan Musim Bunga.Akan tetapi ini bukan kali pertamanya sejarah melawan arus Itali memberikan nama musim pada gerakannya.Pada tahun 1969,tahun yang menyaksikan kebangkitan perjuangan pekerja fabrik yang terbesar di Itali mengambil nama Autunno Caldo (Hot Autumn) atau gerakan musim gugur yang panas.Sepanas keringat bekerja,sepanas hati yang marah akibat keadaan sosial yang memiskinkan.

Maka seiring musim gugur silih-berganti,mitos-mitos dan metafora dari semangat kebangkitan generasi lalu ini dapat melahirkan musim bunga,cahaya-cahaya perlawanan yang makin terang,tersebar bagai anti-venom yang merawat dan memulihkan.Kerana dengan pertolongan sebuah cerita,sebuah mitos,sebuah metafora tentang kebebasan di  satu ketika pada suatu musim,di mana semangat menuntut perubahan sosial berkobar-kobar bagai api di jalan-jalan Genoa,Itali.

Konflik sosial adalah sesuatu yang endemik dan alami.Oleh kerana itu,penggunaan metafora musim adalah sesuatu yang membangkitkan dan ternyata sesuai.Musim kemarau di negara kita ini adalah musim yang mematikan dan menyusahkan kerana bahasa dan konstruk sosial kita yang menyebabkan dan mahukan kita menganggapnya begitu.Musim kemarau selalu menjadi pemangkin cerita-cerita sedih kehidupan - kekeringan,tak bermaya,sawah kering,petani terseksa.Musim hujan pula menjana dalam benak  kita dengan bayangan-bayangan kisah-kisah banjir,kehilangan tempat tinggal dan sebagainya.

Orang-orang yang bergabung dalam parti-parti pembangkang juga memiliki pemikiran macam itu.Hanya patuh kepada apa yang dilihat dengan mata,tiada imaginasi mahupun daya fikrah.Satu hujah dari konsep manipulatif bunuh diri kelas adalah sikap kepatuhan atau "passivity".Gendang dipukul,laungan oleh pemimpin elit-elit bourgeoisie sementara yang lain hanya mengikut dari belakang dengan patuhnya seperti kambing biri-biri.

Betapa seringnya api melawan dan semangat dimandulkan malah juga dibaham oleh konsep-konsep buta-tuli kita tentang kedamaian,kemuafakatan dan kebebasan.Semasa ke semasa,hari demi hari,musim bersilih ganti,tahun bertukar tahun kita semakin lemas dalam budaya dan bahasa yang membataskan dan mematahkan kita sendiri.Bahasa membonsaikan fikrah,"budaya timur" yang mengikat leher seperti tali anjing.

Sering mulut kita ditutup oleh ketakutan,oleh daulah dan oleh diri kita sendiri.Oleh bayang-bayang paranoia terhadap kekuasaan yang lebih kuat dari diri kita.Oleh konstruk sosial yang menolak penemrimaan bahawa pertembungan harus disemai dan kontradiksi harus dipertajamkan.Kisah September 1998 dan Reformasi dan kemuncaknya 8 Mac 2008 diagungkan sebagai "kemenangan demokrasi dan suara rakyat".Tapi ia sebenarnya hanya klimaks dari penentangan-penentangan kukuasaan politik dalam memanipulasi reformasi.Kisah kemenangan yang dikepalai golongan bourgeoisie yang bersorak dan berteriak atas nama rakyat.Dan cerita ini kini cuma sekadar kisah yang diulang-ulang oleh mulut tanpa ada tanda jelas bahawa ada penerusan dan sambungan yang akan membawa ke musim seterusnya.

Yang kita dahagakan sekarang adalah sebuah mythopoesis - proses sosial dalam mewujudkan dan menghidupkan mitos baru.Yang dimaksudkan oleh gua dalam konteks ini BUKANNYA membikin kelentong dan cerita bohong.Tapi cerita dari peristiwa yang benar-benar terjadi.Disebarkan dan diceritakan semula dalam metafora yang mampu dan mudah dikaitkan oleh orang ramai dengan keadaan sosial dan politik kita.

Kita wajib ada cerita dan kisah yang boleh membentuk semacam ritual,semacam semangat terhadap mahu melanjutkan apa yang kita lakukan semalam,apa yang kita buat hari ini dan sebagai bekalan perangsang untuk apa kita mahu buat di masa mendatang.Sebuah tradisi.Sebuah tradisi yang tidak mewajibkan ketetapan,konservatisme, atau sebuah ingatan kepada masa lampau yang lebih-lebih hingga membantutkan pergerakan ke hadapan.Tapi tradisi yang mewarisi semangat melawan.Sebuah cerita indah agar terus kita diinspirasi.

Mythopoesis bukannya bermaksud mengagung-agungkan dan bernostalgia kosong dengan masa telah berlalu.Bukan seperti mimpi bodoh sesetengah golongan kiri yang seakan-akan hendak menghidupkan kembali mayat Vladimir Lenin.Bukan juga macam romantisme kosong para anarkis yang tak habis-habis menulis biografi kisah hidup Emma Goldman atau Rudolph Rocker.Mythopoesis bukan cerita yang menghidupkan masa lalu lantas membuat kita melangok dan melopong dan melemahkan masa kini.Akan tetapi ia adalah cerita dari sebuah musim ke musim yang lain yang berniat membawa kita dari masa kini ke musim yang seterusnya.

Kelmarin,perjuangan Reformasi menyedarkan ramai dari tidur bagi menuntut perubahan.Teriakan-teriakan "re-for-masi!" menjadi lagu penyuntik semangat agenda Reformasi tetapi kini kian kabur.Cerita Reformasi penuh dengan malaon-malaon yang menyamar menjadi aktivis reformasi seperti Chandra Muzaffar,Ezam Mat Noor dan Zulkifli Noordin memuntahkan kata-kata kosong dan golongan politikus atasan yang menjual nama rakyat dan Tuhan.Kita terus mewariskan memori yang mengecewakan dan melemahkan dari satu generasi ke generasi berikutnya tanpa menyalakan semangat mahu ada kesinambungan dan pembaikan dari kisah-kisah itu.Mitos-mitos perjuangan masih berkisar kepada zaman reformasi dan sebelumnya.Anak-anak muda hanya ternganga mendengar kisah-kisah perjuangan mahasiswa 1974.Sampai bila pun kita takkan ke mana dengan begini.

Dalam budaya counter-culture underground anak-anak muda,budaya punk merebak dengan anarkisme.Kolektif demi kolektif datang dan hilang tanpa ada agenda yang benar-benar jelas.Pembentukan yang bertaburan dan tidak terurus gagal membangunkan komunikasi antara scene akhirnya mati kerana tiada hala tuju perspekstif yang nyata.Ini akibat dari sikap dominasi,feudal dan menunjuk-nunjuk - "aku lebih punk dari kau","kami lebih anarkis dari mereka".Scene semakin menguncup kecil akibat mainstream yang kononnya memberi pelukan mesra tapi hakikatnya bagai lilitan ular sawa yang membunuh.Ramai anak-anak remaja terjerat dengan "spectacle".Tapi ini pun belum dapat menyedarkan kerana masih ramai undergrounders yang masih berperangai lama,lebih gemar bertelingkah sesama sendiri,masih dengan mitos-mitos lama.

Dan kini kita bercerai-barai dan terkontang-kanting tanpa ada benang yang menjadikan kita sebuah fabrik.Ke mana perginya sambungan kisah-kisah kita?Sudah dikeringkan dek musim kemarau?Sudah hanyut dibawa banjir musim hujan?Di mana perginya semangat menentang kekuasaan,mempersoalkan hierarki,menghancurkan konstruk sosial yang membunuh cerita-cerita kita?

Kita banyak digagalkan  oleh idea-idea dan pemikiran kita sendiri yang tidak bergerak dari berkiblatkan kisah lama.Seperti - bahawa kita tidak mampu memecahkan serta takut akan kontradiksi dalaman.Akhirnya kita kembali menjadi 'penonton'.Kita merelakan diri ditimbus dalam bahasa dan budaya yang dilahirkan oleh 'spectacle".

Di banyak kota-kota di dunia,para aktivis dari segala-macam jenis kumpulan dan latar-belakang giat membangunkan pusat-pusat sosial mereka.Mereka mencabar undang-undang puak penguasa yang mahu menidakkan mereka.Sehingga ada di antara mereka yang berjaya membuatkan golongan atasan akur dan menerima kewujudan mereka.Di New York,London,Budapest,Montreal dan banyak lagi kota, Critical Mass sering menghentikan laluan kenderaan bermotor sebagai satu mesej penentangan terhadap budaya berkereta.Juga di merata dunia kumpulan tidak formal bernama Black Bloc yang tiada konsep keanggotaan dan kepimpinan sering mengadakan demonstrasi-demonstrasi menentang kapitalisme dan penindasan.Itu adalah di antara contoh-contoh dia mana mitos-mitos perjuangan lampau terus dihidupkan dan berterusan menulis cerita-cerita baru agar proses mythopoesis tidak mati.

Cerita yang bagus dan berkesan bukan dibentuk dari penerimaan bulat-bulat tradisi sebelumnya.Ini adalah sebab mengapa kita perlukan mythopoesis.Kita manusia hidup bersama dengan bercerita dan mendengar cerita.Bahasa harian kita,memori kita,imaginasi kita dan kesedaran kita dalam memperjuangkan kebaikan bersama adalah hal-hal yang membuat kita benar-benar merasakan kita adalah manusia yang benar-benar 'hidup'.

Air banjir dan terik cahaya daripada konflik sosial telah memberikan kita berbagai-bagai pengalaman dan pengajaran.Di antara tanah dan batu,masih banyak timbunan bijih emas untuk digali.(Kalau tak percaya sila tanya Raub Australian Gold Mining yang masih mengorek-ngorek dan menjahanamkan muka bumi Raub.)Cerita,pembuatan mitos, bukan sekadar untuk mengisi masa lapang.Cerita adalah skop.Ia membentuk persepsi,pemikiran dan tindakan.