Selasa, 16 Mac 2010

Tidak Lagi Meniru Untuk Hidup Tapi Hidup Untuk Meniru





Kita semua peniru.Peniruan adalah perlakuan manusia dari saat keluar dari sebuah lubang untuk memulakan kehidupan di bumi ini hingga masuk semula ke sebuah lubang lain untuk meninggalkan dunia ini.Meniru adalah aktiviti wajib semua manusia untuk mengembangkan diri demi menghadapi proses kehidupan.Dengan berbekalkan kelima-lima deria yang kita miliki yakni penglihatan,pendengaran,rasa,bau,sentuhan - kita manusia cuba mempraktikkan apa yang kita peroleh dengan bantuan deria-deria tersebut.

Umumnya proses meniru bermula saat ibu bapa kita mengajar kita bercakap dengan meniru ucapan mereka dengan mendengar bunyi pertuturan dan melihat pergerakan bibir mereka ketika mengucapkan kata-kata "Ma-ma" dan "pa-pa".Begitulah ibu bapa kita mula-mula mengajar kita untuk berkata-kata.Perlahan-lahan,kita pun mula meniru apa yang diajar oleh orang tua kita saat itu.

Kemudian,dengan meningkatnya umur kita,secara sengaja atau tidak sengaja - kita menghabiskan sebahagian besar waktu kita untuk meniru apa yang ada di dalam persekitaran kita dan apa yang telah didedahkan kepada kita.Dari apa dan cara kita makan,minum,baca,tulis dan segala macam - boleh dikatakan hampir semua hal dalam kehidupan kita.

Proses meniru ini berterusan sehingga kita menghembuskan nafas terakhir walaupun proses ini tidak berlaku sejelas seperti saat kita mula belajar bercakap.Walaupun dengan peningkatan usia dan ilmu yang telah diperoleh serta daya fikrah berkembang,proses ini berlaku dengan lebih lancar serta selalunya secara tidak kita benar-benar menyedarinya.

Mulai dari zaman batu hingga zaman konsumer saat ini,kehidupan manusia bergantung kepada aktiviti meniru.Meniru adalah hukum wajib bagi penerusan peradaban manusia.Kesedaran untuk meniru ini asalnya adalah demi mengembang,mengukuh dan mempertahankan wujudiah manusia.Demikianlah yang berlaku dalam sejarah kemanusiaan - manusia meniru untuk hidup.

Kini di era Starbucks,iPod dan artis undian SMS - zaman budaya konsumer yang 'instant', adakah kita secara meluasnya masih meniru untuk hidup? Rasanya sudah tidak macam itu lagi.Kecenderungan yang berlaku pada zaman sekarang adalah manusia meniru untuk mempertahankan eksistensi egonya dengan meniru 'trend' dan fesyen yang sedang berlangsung di dalam lingkungan sosio-budaya yang berlaku di masyarakat.

Ini sudah tidak seperti proses peniruan yang pada dahulunya.Pada asalnya manusia menggunakan proses ini sebagai batu loncatan untuk mengembangkan daya fikir dan kreativiti yang memperbaiki apa yang telah ditiru atau diinspirasi.Seperti Karl Marx yang mewujudkan idea sosialisme dan komunisme.Atau yang dilakukan James Watt ketika mencipta enjin wap yang di kala itu menjadi pencetus Revolusi Industri pada abad ke-18 - pemangkin kepada tersebarnya kapitalisme modern.Tentu idea-idea yang memunculkan ideologi Marx dan teknologi Watt tidak muncul begitu saja di dalam kepala otak mereka.Bukan dengan hanya menyebut 'abracadabra',maka tiba-tiba timbul.Proses pengembangan ideologi oleh Marx dan penciptaan mesin wap oleh Watt merupakan proses pengilhaman dan pembaikan dari penemuan-penemuan oleh para ilmuan sebelum mereka. Meniru menjadi pemangkin munculnya idea-idea di dalam benak Marx dan Watt.Meniru menjadi langkah pertama bagi mengubah suai apa yang telah dan sudah ada.

Kembali ke aktiviti meniru yang ada saat ini.Kegiatan meniru yang dilakukan oleh manusia sekarang lebih banyak mematikan proses kreativiti penciptaan dan penemuan manusia sendiri.Manusia kini hanyut dengan hegemoni status simbol yang dikonstruk oleh budaya konsumerisme bin kapitalisme dan media massa.Yang bertakhta sekarang adalah apa yang digelar "assembly line existence" - seperti kumpulan boria.

Perkembangan media yang sangat pesat membawa pengaruh besar ke atas keadaan sedemikian.Manusia dihujani dengan hujah doktrin-doktrin tentang kemodenan,gaya hidup,etika,kesenangan,kemudahan dan macam-macam lagi kelentong.Ditambah perisa lagi dengan segala macam penghakiman ke atas keusangan dan 'kelainan' yang ada.Manusia mengejar masa untuk lantas menumpang "keretapi kuah" (gravy train).

Maka tak hairan bila kita lihat di kala ini manusia tampil dengan gaya yang agak seragam - walaupun tak serupa tapi sama.Mulai dari gaya rambut,pakaian hingga ke kasut.Ini belum masuk cerita bab pemikiran.Manusia berusaha meniru tokoh-tokoh yang dibentuk dan dicanang oleh sistem dan media massa.Semua ini kita manusia lakukan kerana kita rasa takut,hina,terasing dan dikecam saat kita tidak menuruti kekuasaan suara 'trend' masa kini.

Segala aktiviti meniru masa kini - hampir kesemuanya - hanya membawa manusia ke liang lahad daya cipta dan pemikiran.Menjadi bangkai bernyawa.Manusia dibentuk dan digilap agar berasa dan menganggap kita tidak memiliki kata pemutus ke atas keputusan yang dipilih bagi jati diri sendiri.Manusia kehilangan kebebasan untuk memutuskan apa yang akan dipilih.Atau sebenarnya ,dengan lebih tepat lagi - manusia kehilangan kesedaran untuk memilih apa yang sesuai dengan eksistensi dirinya sendiri.

Sudah tentu keadaan ini tidak terjadi atau tercipta begitu saja.Gua amat pasti dan sanggup bersumpah bahawa ini bukan hasil kerja Yang Maha Esa.Di sebalik segala fenomena sosio-budaya,ada kepentingan-kepentingan politikal-ekonomi yang menjadi dalang utama.Terdapat niat penseragaman yang hendak diwujudkan oleh mereka yang berkuasa.Para pembolot modal inilah yang menjadi kepala utama penciptaan industri-industri budaya (cultural industries) di dalam masyarakat.

Dan para malaon ini telah menganalisa dan memahami struktur sosial yang ada di masyarakat di setiap sudut dan penjuru dunia.Kerana seboleh-bolehnya mereka tidak akan melepaskan satu inci pun wilayah di dunia dari tangan mereka.Akan dimaksimakan sebanyak mungkin jarahan kuasa mereka.Namun sedih tapi benar,ramai di antara kita yang tetap mahu melawan mereka masih gagal.Niat kita suci murni dan demi kebaikan manusia tapi sayangnya tidak mempunyai idea,fikiran dan  pemahaman setanding mereka untuk benar-benar mampu melawan mereka.Mengapa? Woit,kan dah tulis dalam perenggan-perenggan sebelum ini.

Kita manusia kini dipesongkan dengan rasional palsu tentang eksistensi kita.Kenyataannya,hakikat yang dipahat oleh kapitalisme adalah hakikat ekonomi yang mengabaikan solidariti dan kreativiti.Jika Rene Descartes mengatakan "Aku berfikir,maka aku wujud", kini kita cuma "Aku wujud,maka aku meniru".

Kita manusia tidak lagi meniru untuk hidup.Tetapi hidup untuk meniru.Manusia menjadi bagai objek yang pasif dan patuh kepada kekuasaan yang secara kita tidak sedar sedang menghegemoni kita.Manusia dibuai dan dicandu dengan berbagai-bagai hal dan perkara yang dibentuk oleh golongan yang berkuasa atau dominan.Seolah-olah itu semua "postulate" yang kita tidak boleh persoalkan.


Nota: Tulisan ini "ditiru" dari novel dan filem Fight Club yang "meniru" novel dan filem The Graduate,yang "meniru" Rebel Without A Cause.