Sabtu, 19 Jun 2010

Otak vs Hati





"Lu layak ke nak tulis pasal kebebasan bersuara tapi lu tetap ada delete komen-komen?"
"Anonymous je gua delete.Sebab gua memang tak layan komen anonymous lah..mungkin dorang ni saja nak 'troll' nak bikin panas."

"Lu tetap nak tulis dalam BM tapi kenapa lu berfikir dalam BI?"
"Kecoh lah! Hasil yang keluar dalam BM kan?"

"Lu kutuk orang-orang yang suka guna BI sebagai poyo tapi lu sendiri selalu guna BI atau bahasa rojak pehal?"
"Ala, dengan kawan-kawan je la gua macam tu.Bukannya gua bagi ucapan kat orang ramai kat Felda."

"Nape lu suruh orang pilih PR dan tolak BN padahal lu sendiri dua-dua pun tak sokong atau percaya?Nape tak cakap sokong sosialisme?"
"Memang dua-dua pun tak boleh pakai.Tapi nak buat macam mana.Bila sebut sosialis je,ramai terus kaitkan dengan Chin Peng,PKM,Stalin,Mao,rejim kuku besi,Korea Utara,etc..dah terangkan pun ramai yang tak mahu terima atau at least fikir dulu.Ambil masa lah,kena mula dengan langkah kecik dulu."

"Nape mandulkan kucing lu padahal kutuk penganiayaan terhadap hak binatang?"
"Woit,gua tak mampu dan takde ruang lah nak bela banyak-banyak anak kucing nanti."

Kahkahkah! Kesian 'otak' gua diserang bertubi-tubi.Dia terpaksa menjawab semua pertanyaan keras di atas yang diajukan oleh 'hati' gua.Inilah 'perang' antara 'hati' dan 'otak' gua yang tidak pernah dan tidak akan ada penyelesaian.Ini jauh lebih sengit dari semua perlawanan Piala Dunia 2010 setakat ini.Malah konflik antara Palestin dan Israel atau antara Korea Selatan dan Korea Utara pun tak seteruk ini.

Kali ini 'hati' gua menang.Maka gua menulis entri ini.Ini berlaku walaupun 'otak' gua sudah cuak dan berkali-kali mengingatkan betapa bebalnya gua kerana ini akan mendedahkan yang gua tidak benar-benar jujur dalam menulis selama ini.Tapi sebelum nak menghentam gua,gua nak tanya ada ke sesiapa berani cakap dia benar-benar 100% jujur setiap kali menulis?hehehe.Sebenarnya bukan hanya ahli-ahli politik saja yang tidak jujur dan akan berbuat segala macam untuk mencapai kemahuan mereka,kita manusia semuanya pun begitu.

Gua tidak pernah membela mana-mana satu antara 'mereka' berdua.Gua hanya menurut dan patuh kepada pemenang,yang berganti-ganti.Tidak kira 'hati' atau 'otak',pemenang sebenar tetap gua.Gua lah pemenang bukan sebab nama gua Johan tapi kerana kedua-dua 'mereka' milik gua.

Gua tidak berasa benar.Tidak pun berasa salah.Gua berdiri atas kata putus gua sendiri,hasil peperangan antara dua 'pembantu' gua.Apa yang gua katakan pada saat ini mungkin akan berubah bahkan mungkin jugak gua lupakan terus.Tapi tidaklah sampai ke tahap seperti Ibrahim Ali dan yang sama spesis dengannya.

Gua jadi ingat pertama kali gua memulakan blog lama (yang dah berkubur ).Ketika itu gua menulis dalam BI yang bagi gua lebih selesa kerana gua biasa berfikir dalam BI.(tapi ketika blog ini dimulakan,gua telah sedar yang BM adalah lebih stratejik sebab lebih ramai yang benar-benar menguasainya berbanding BI).Waktu itu juga modalnya hanya keinginan. Gua ingin menumpahkan apa yang gua fikirkan tentang banyak hal di dalam hidup gua.Gua ingin bicara tentang apa yang gua nampak dan pegangan gua.

 Sekurang-kurangnya sesekali mungkin (mungkin je,tak semestinya betul) dapat membuat pembaca terhibur sambil berfikir.Keinginan-keinginan itu tidak pernah berubah sampai sekarang. Jika ada yang menyangka gua mempunyai berbagai macam alasan dan rancangan di sebalik segala macam hal yang gua telah catatkan sekarang, gua maklumkan bahawa gua hanya ingin menuruti “Hati” gua saja. Titik.

Terlalu naif? Mungkin, tapi bukankah saat manusia ditekan pun dia pasti akan mencari jalan keluar dari tekanan itu? Bukankah saat manusia diperlakukan tidak adil dia akan menuntut hak yang lebih baik? Seperti filem Shawshank Redemption,bukankah saat manusia di penjara dia akan berusaha keras mencari jalan keluar walaupun hanya sebuah lubang kecil saja? Kerana kita manusia, semua itu akan terjadi dengan sendirinya.

Kerana setiap manusia pasti ada cara sendiri dalam hidupnya untuk menemukan berbagai jawapan kepada soalan dan keinginan yang muncul dari dalam dirinya tentang apapun, termasuk dirinya sendiri. Tanpa atau pun dengan ada campur tangan orang lain dan termasuk Tuhan, tumbuhan dan binatang yang ada di sekitarnya. Yang penting buat gua, gua harus terus melangkah untuk mencari jawapan-jawapan dan apa yang dikehendaki, walaupun tidak lancar dan kekadang tersekat .Gua hanya ingin terus berjalan hingga gua tidak mampu berjalan lagi walaupun otak gua sering pesimistik,namun hati tetap menyalakan optimis.(kadang-kadang menipu diri sendiri)

Di saat semua pertanyaan-pertanyaan di “Otak” dan “Hati” gua memberikan jawapan-jawapan yang berlainan sekalipun, tapi gua cuba menikmati semuanya. Termasuk perubahan-perubahannya yang melecehkan dan membingungkan apatah lagi mengelirukan.

Ini 'parting shot' dari otak gua kepada hati gua:

"Eleh,kalau nak sangat betul-betul jujur,tulis jela macam apa yang lu tulis dalam buku diari lu tu.Yang tu 100% jujur."
"Woit,mana boleh! Gila ke?!"

hehehe...