Isnin, 6 September 2010

Harap Kemudian Lelap?







Akulah yang menunggu,mencuba,melawan,berharap,berdoa,berserah ..wahai kehidupan
Sering tersimpang kucuba melangkah
Selalu juga tanpa kata kucuba berbicara
kekadang tanpa asa, kucuba terbangkan jiwa dan semangatku

Menyerahlah padaku engkau wahai kehidupan
Tak relakah engkau biarkan aku melihat apa di hadapan?
Agar aku bertemu dengan ketentuan
Disini, semua pun sama sepertiku dengan tulus jiwa terus memperjudikan segalanya dengan harapan

Saat tak ada lagi ketidakpastian, saat tak ada lagi penderitaan
Yang ada hanyalah aku,dia,mereka dan kehidupan
Yang bercumbu mesra  bermanja
Sambil berdendang dengan syair-syair kemanusiaan di atas pusara ketidakadilan



Memanglah aku gemar bermimpi
Kerana akulah kehidupan yang mendambakan kehidupan
Kerana akulah yang terus menunggu,mencuba,melawan,berharap,berdoa,berserah
Kerana yang pasti hanyalah perubahan dan ketidaktentuan



Sementara itu ...Rilek lah,brader! 
ZzZzZz